Selasa, 22 Syawwal 1440 / 25 Juni 2019

Selasa, 22 Syawwal 1440 / 25 Juni 2019

Masyarakat Diimbau Jaga Kerukunan

Jumat 19 Apr 2019 18:27 WIB

Rep: Bayu Adji/ Red: Muhammad Hafil

Pemilu (ilustrasi).

Pemilu (ilustrasi).

Warga diimbau jaga kondusivitas.

REPUBLIKA.CO.ID, TASIKMALAYA -- Wali Kota Tasikmalaya Budi Budiman mengklaim pelaksanaan Pemilihan Umum di wilayahnya berlangsung aman. Menurut dia, hingga H+2 pascapemungutan suara tak terjadi hal-hal yang luar biasa di Kota Tasik.

Ia mengakui, sempat ada masalah keluarangan surat suara saat pemungutan di beberapa tempat. Namun, hal itu bisa segera diselesaikan dengan baik oleh penyelenggara Pemilu.

Baca Juga

"Jadi di Kota Tasik relatif lancar, aman, dan barusan kami menyampaikan kepada jamaah (salat) Jumat, proses pemilu sudah berjalan, sudah selasia. Artinta kita harus sama-sama kembali membangun kebersamaan, kerukunan, persaudaraan," kata dia usai di Masjid Agung Kota Tasik, Jumat (19/4). 

Ia mengakui, demokrasi di Indonesia sangat berjalan dinamis. Karena itu, wajar ketika ada perbedaan pilihan dan pendapat antarwarga.

Namun, ia mengingatkan, siapapun presiden, wakil presiden, dan calon anggota legistlatif, yang terpilih, rakyat harus menerima dengan kemenangan. Pasalnya, pilihan itu merupakan yang terbaik bagi bangsa Indonesia, termasuk untuk Kota Tasikmalaya.

Budi juga menyinggung salah satu calon presiden (capres) yang mengklaim kemenangannya melalui hitungan cepat yang dilakukan secara internal. Namun, ia meminta masyarakat tidak terpancing dengan klaim semacam itu.

"Kita tunggu saja keputusan KPU (Komisi Pemilihan Umum). Semua harus menahan diri. Karena yang resmi, yang berhak memutuskan adalah KPU," kata dia.

Ia berharap, semua pihak di Kota Tasik bisa terus menjaga kondusivitas. Tak perlu warga, kata dia, mengorbankan silaturahim hanya karena pemilu dan alasan berbeda pilihan.

"Di sini cukup sejuk dan partisipasi masyarakat sangat tinggi, walaupun belum memastikan berapa persen. Karena hasilnya dari KPU," tegas dia.

 

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA