Senin, 15 Ramadhan 1440 / 20 Mei 2019

Senin, 15 Ramadhan 1440 / 20 Mei 2019

Banyak KPPS Pingsan, Pemkab Bogor Sediakan Tim Medis

Senin 22 Apr 2019 00:46 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Petugas KPPS melakukan penghitungan suara pemilu 2019 (ilustrasi)

Petugas KPPS melakukan penghitungan suara pemilu 2019 (ilustrasi)

Foto: Republika/Prayogi
Pemkab Bogor telah menyiapkan 40 petugas medis untuk memantau kondisi KPPS.

REPUBLIKA.CO.ID, CIBINONG -- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor menyediakan tenaga kesehatan di masing-masing kecamatan untuk mengawal kesehatan petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS). Hal itu dilakukan setelah banyak kejadian mereka mengalami pingsan bahkan meninggal dunia akibat tekanan kerja.

"Pemkab Bogor telah merespons beratnya tugas penyelenggara dengan menyiapkan tenaga medis di 40 kecamatan. Memeriksa kondisi kesehatan para penyelenggara pemilu yang saat ini sedang rekapitulasi suara di kecamatan," ujar Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU), Kabupaten Bogor, Heri Setiawan, Ahad (21/4).

Baca Juga

Heri memastikan bahwa semua KPPS maupun Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) terlebih dahulu diperiksa kesehatannya sebelum dilantik. Sehingga banyaknya petugas yang pingsan dan meninggal bukan karena riwayat penyakit bawaan.

Seperti diketahui, hingga Ahad (21/4) sore, ada sebanyak dua Ketua KPPS di Kabupaten Bogor meninggal dunia yaitu, Ketua KPPS di Desa Pabuaran Bojonggede, Rusdiono (60). Rusdiono meninggal pada Kamis (18/4) malam. Lalu Ketua KPPS di Desa Sukaharja Cijeruk, Jaenal (56) yang meninggal dunia Rabu (17/4) petang.

Kemudian ada enam lainnya yang pingsan saat bertugas. Mereka adalah Ketua KPPS Desa Karyamekar, Ketua KPPS Desa Cariu, Ketua KPPS Cibatok, Ketua Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) Megamendung,

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA