Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Pengamat: Pemilu Serentak Rugikan Parpol Pendukung Jokowi

Rabu 24 Apr 2019 11:23 WIB

Red: Ratna Puspita

Prajurit TNI dan anggota kepolisian menjaga kotak suara yang bisa diselamatkan di Sekretariat Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) yang terbakar, Nagari Kapuh, Kecamatan Koto XI, Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat, Senin (22/4/2019).

Prajurit TNI dan anggota kepolisian menjaga kotak suara yang bisa diselamatkan di Sekretariat Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) yang terbakar, Nagari Kapuh, Kecamatan Koto XI, Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat, Senin (22/4/2019).

Foto: Antara/Muhammad Arif Pribadi
Partai pendukung Jokowi kehilanga suara karena Sumbar adalah basis pendukung Prabowo.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Pengamat politik Universitas Andalas (Unand) Padang Edi Indrizal berpendapat,  pelaksanaan Pemilu serentak 2019 merugikan partai koalisi pendukung capres-cawapres Jokowi-Maruf Amin di Sumatera Barat. Pendapat tersebut setelah melihat hasil penghitungan suara sementara.

"Konsekuensi pelaksanaan pemilu legislatif serentak dengan pemilu presiden membuat partai koalisi pendukung Jokowi terkena dampak yaitu kehilangan suara di Sumbar karena daerah ini basis pendukung Prabowo," kata dia di Padang, Rabu (24/4).

Baca Juga

Ia menyampaikan salah satu partai yang paling dirugikan adalah Partai Golkar yang sebelumnya merupakan pemenang Pemilu 2014 di Sumbar. Namun kini, Golkar harus merelakan dominasi tersebut kepada Gerindra.

"Tidak hanya untuk caleg DPR RI, dan provinsi, hingga tingkat kabupaten, dan kota Golkar merasakan dampaknya," ujar dia.

Apalagi, lanjut dia, jika caleg yang diusung bukan tokoh yang populer di masyarakat. Selain Golkar, yang juga terdampak pada pemilu kali adalah PDIP walaupun sebelumnya juga sulit mendapatkan suara di Sumbar.

Jika sebelumnya PDI P bisa mengantarkan dua wakil ke DPR RI dari Sumbar, maka tahun ini di daerah pemilihan Sumbar II diperkirakan partai berlambang banteng tersebut kehilangan kursi. Sebaliknya, ia melihat Partai Gerindra mendapatkan berkah pada pemilu legislatif kali ini.

Ia berpendapat Gerindra memperoleh limpahan suara berkat efek ekor jas. "Yang paling diuntungkan di Sumbar adalah Partai Gerindra dan PKS," ujarnya.

Ia menilai selain efek ekor jas, salah satu penentu perolehan suara partai pada Pemilu 2019 adalah bagaimana mengusung caleg yang mempunyai tingkat keterpilihan tinggi di masyarakat. Edi memberi contoh di daerah pemilihan Sumatera Barat II salah satu caleg untuk DPR RI yang mempunyai basis massa kuat adalah Mulyadi dari Demokrat.

Kendati perolehan suara Demokrat turun secara nasional, namun karena calegnya kuat tetap bisa meraup dan mempertahankan suara, ujarnya. Ia menyimpulkan perolehan suara partai politik pada Pemilu 2019 paralel dengan perolehan suara calon presiden yang diusung.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA