Wednesday, 17 Ramadhan 1440 / 22 May 2019

Wednesday, 17 Ramadhan 1440 / 22 May 2019

BPN Hari Ini Gelar Ekspose Dugaan Kecurangan Pemilu 2019

Selasa 14 May 2019 00:02 WIB

Rep: Bambang Noroyono/ Red: Andri Saubani

Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto (tengah) bersama tim Badan Pemenangan Nasional (BPN) memberikan keterangan kepada wartawan di kediamannya di Kertanegara, Jakarta, Rabu (8/5/2019).

Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto (tengah) bersama tim Badan Pemenangan Nasional (BPN) memberikan keterangan kepada wartawan di kediamannya di Kertanegara, Jakarta, Rabu (8/5/2019).

Foto: Antara/Indrianto Eko Suwarso
Salah satu catatan BPN yang akan diekspose adalah jutaan data invalid.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Salahudin Uno akan menggelar ekspose dugaan kecurangan Pilpres 2019, Selasa (14/5). Cawapres Sandiaga, mengatakan pemaparan ragam dugaan penyimpangan selama pesta demokrasi tersebut, diharapkan menjadi bukti kemenangan kontestan pemilu nomor urut 02 tersebut.

“Kami (BPN) mengharapkan akan ada revisi dan koreksi, dari temuan-temuan yang sudah dilaporkan,” ujar Sandi saat ditemui di Kertanegara IV, Jakarta Selatan (Jaksel), Senin (13/5) malam.

Baca Juga

Sandi menjelaskan, salah satu catatan BPN yang akan diekspose adalah jutaan data invalid dalam proses perhitungan perolehan suara dalam Pilpres 2019. Menurut dia, baik perhitungan manual dari mulai Tempat Pemungutan Suara (TPS), sampai persoalan pemasukan data dan publikasi C-1 yang ditayangkan Komisi Pemilihan Umum (KPU) lewat Sistem Informasi Perhitungan (Situng).

Ekspose daftar dugaan kecurangan, kata Sandi, bukan cuma selama pencoblosan, pada 17 April. Melainkan, saat prapencoblosan, mau pun pascapencoblosan.

“Kami masih ber-husnudzon (berbaik sangka) di bulan suci Ramadhan, mereka bisa, penyelenggara pemilu (KPU) bisa melakukan revisi sebelum tanggal 22 Mei,” sambung Sandi. Pada 22 Mei, hari penentuan pemenang Pemilu 2019, KPU akan mengumumkan hasil Pilpres dan Pileg 2019 yang sudah digelar serempak 17 April lalu. 

Dalam ekspose tersebut, kata Sandi, BPN tak cuma mengundang relawan dan pendukung 02. BPN, kata Sandi, juga mengajak para partai-partai Koalisi Adil Makmur, juga kelompok politik pendukung paslon 01 Joko Widodo (Jokowi)-KH Maruf Amin. BPN juga ikut mengundang pemerintah, dan penyelenggara pemilu, sampai duta besar, dan perwakilan negara-negara asing.

“Nanti akan dipaparkan oleh para ahli, pakar IT (informatika dan teknologi), juga tim hukum (tentang kecurangan-kecurangan). Detailnya besok (hari ini) akan kami paparkan,” sambung dia. Sandi menambahkan, lewat ekspose daftar kecurangan versi BPN tersebut, dapat dijadikan bahan evaluasi penyelenggara pemilu, sebelum memutuskan hasil akhir pada 22 Mei nanti.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA