Tuesday, 22 Syawwal 1440 / 25 June 2019

Tuesday, 22 Syawwal 1440 / 25 June 2019

Pemerintah Batasi Akses Fitur Foto dan Video di Medsos

Rabu 22 May 2019 16:00 WIB

Rep: Ronggo Astungkoro/ Red: Andri Saubani

Aplikasi Whatsapp (ilustrasi).

Aplikasi Whatsapp (ilustrasi).

Foto: REUTERS/Dado Ruvic
Pembatasan untuk mencegah viralnya hal-hal yang dapat memprovokasi masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah melakukan pembatasan akses terhadap fitur foto dan video pada media sosial (medsos) dan aplikasi layanan pertukara pesan. Itu dilakukan untuk mencegah viralnya hal-hal negatif yang dapat memprovokasi masyarakat.

Baca Juga

"Pembatasan dilakukan terhadap fitur-fitur medsos, tidak semuanya, dan messaging system," ujar Menteri Komunikasi dan Informasi, Rudiantara, pada konferensi pers di Kemenko Polhukam, Gambir, Jakarta Pusat, Rabu (22/5).

Rudiantara menjelaskan, itu dilakukan karena kebanyakan hal-hal negatif viral melalui medium tersebut. Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, maka langkah tersebut diambil oleh pemerintah.

"Kita tahu modusnya posting di medsos, Facebook, Instagram, dalam bentuk video, meme, foto, kemudian screen capture diambil viralnya bukan di medsos, viralnya di messaging system Whatsapp," kata dia.

Dengan pembatasan ini, pengguna media sosial dan aplikasi pertukaran pesan akan mengalami kesulitan mengunggah maupun mengunduh video atau foto. Pembatasan ini, kata Rudiantara, dilakukan sementara dan secara bertahap.

Di samping itu, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Wiranto, mengatakan, pemerintah sangat menyesalkan langkah ini harus dilakukan. Menurutnya, ini dilakukan sebagai upaya mengamankan negara ini.

"Kita tidak pernah coba menabrak hukum. Ini semata untuk kepentingan nasional. Kalau sudah bicara ke sana dan sangat rasional saya kira nggak ada permasalahan," terangnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA