Senin, 14 Syawwal 1440 / 17 Juni 2019

Senin, 14 Syawwal 1440 / 17 Juni 2019

Polri Respons Tindakan Represif Aparat ke Tim Dompet Dhuafa

Kamis 23 Mei 2019 20:41 WIB

Rep: Mabruroh, Kiki Sakinah/ Red: Andri Saubani

Kadiv Humas Polri Irjen Pol Mohammad Iqbal memberikan keterangan pers terkait aksi demonstrasi 22 Mei di Kemenko Polhukam, Jakarta, Kamis (23/5/2019).

Kadiv Humas Polri Irjen Pol Mohammad Iqbal memberikan keterangan pers terkait aksi demonstrasi 22 Mei di Kemenko Polhukam, Jakarta, Kamis (23/5/2019).

Foto: Antara/Yulius Satria Wijaya
Jika tindakan represif terbukti, oknum polisi itu akan berhadapan dengan Propam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tim Medis Dompet Dhuafa menjadi korban kekerasan yang dilakukan oknum polisi saat Aksi 22 Mei, kemarin. Terkait dugaan tersebut, Polri memastikan bahwa jika terbukti anggotanya akan berhadapan dengan Divisi Profesi dan Pengamanan (Propam) Polri.

Baca Juga

"Prinsipnya kalau ada oknum polisi yang terbukti melakukan perbuatan di luar kewenangannya, ada Propam (yang akan menindak)," kata Kadiv Humas Polri Inspektur Jenderal Polisi Muhammad Iqbal di Gedung Menkopolhukam, Jakarta Pusat, Kamis (23/5).

Iqbal juga menuturkan, bahwa siapa pun yang berada di kawasan konflik seharusnya dapat menjaga jarak. Jika justru masuk di dalam wilayah konflik maka akan mendapatkan risiko misalnya kerusakan.

"Kita harus menjaga jarak, karena kalau misalnya berani masuk ke tempat kerusuhan, resikonya memang kadang-kadang kena pukul, kena rusak. Teman saya dari salah satu media sepeda motornya dibakar," kata Iqbal.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Argo Yuwono menambahkan, bahwa terkait adanya dugaan oknum polisi yang melakukan aksi kekerasan hingga membuat tiga orang petugas medis Dompet Dhuafa terluka dan masuk rumah sakit, akan dilakukan penyelidikan. "Nanti kita selidiki dulu kebenarannya seperti apa," kata Argo.

Menjelang berakhirnya aksi pada Rabu (22/5) malam, tim medis Dompet Dhuafa mengaku mendapat penyerangan dari aparat kepolisian yang bertugas.Dalam keterangan yang diterima Republika.co.id, Kamis (23/5), pihak Dompet Dhuafa membeberkan kronologi dari penyerangan yang dilakukan aparat kepolisian terhadap tim medis mereka.

Berikut kronologinya:

Pukul 23.50

Tim medis Dompet Dhuafa mendapat instruksi untuk bergerak dari posisi sebelumnya di persimpangan Jalan Sabang. Tim pertama di kendaraan Isuzu Panther terdiri dari 1 orang perawat, 2 tim dokumentasi, dan 1 orang pengemudi. Tim kedua dengan kendaraan taktis Toyota Hilux terdiri dari 2 orang perawat dan beberapa orang tim pendukung.

Pukul 00.16 WIB

Dalam waktu yang sangat singkat pasukan pemukul massa yang terdiri atas satuan Brimob dan polisi berpakaian preman datang mengusir massa yang berada di sekitaran Sarinah. Kepolisian datang meringsek dan mendekati kendaraan Dompet Dhuafa. Tim yang ada di dalam kendaraan Dompet Dhuafa diminta turun.

Tim pertama yang ada di dalam kendaraan Panther enggan turun. Beberapa aparat seketika memukul kendaraan Isuzu Panther dengan tameng dan tongkat pemukul. Kaca bagian depan belakang dan sebelah kanan hancur. Tak berselang lama, kendaraan berhasil keluar dari kerumunan dan pergi meninggalkan lokasi.

Sementara itu, tim kedua yang berada di kendaraan Toyota Hilux mengikuti perintah untuk turun dan mereka diminta jongkok di depan kendaraan oleh seorang aparat. Satu anggota tim lainnya terjatuh dari kendaraan dan langsung dipukul dan diinjak oleh anggota kepolisian.

Sedangkan anggota kepolisian yang lain membentak-bentak mereka. Padahal, dikatakan Dompet Dhuafa, bahwa tim medisnya sudah menyampaikan berkali-kali bahwa mereka adalah Tim Medis.

"Seketika anggota kepolisian semakin banyak dan menyuruh kami untuk pergi. Ketika kami akan pergi itulah anggota kepolisian memukul, baik dengan rotan maupun tameng, juga menendang," demikian pernyataan Dompet Dhuafa.

Akibatnya, dua orang tim mengalami luka cukup serius di bagian kepala dan dilarikan ke Rumah Sakit Angkatan Darat. Pada saat yang sama, mobil mereka yang sudah mulai bergerak dihentikan oleh salah seorang dari Brimob. Tim medis DD menyampaikan bahwa mereka adalah tim medis. Namun, aparat tersebut tetap memukul kaca mobil bagian depan berulang kali dan menyuruh untuk maju.

Selanjutnya, terdapat anggota lain yang memukul kaca depan berulang kali hingga pecah. Satu orang anggota polisi juga mengeluarkan senjata api sejenis FN yang ditodongkan ke arah mereka.

Kemudian, mereka diminta untuk membuka kaca dan saat itu kunci langsung dimatikan kemudian dicabut dan dilempar ke dashboard. Pada saat bersamaan, anggota lainnya memukul spion kanan dan kaca samping hingga pecah berantakan.

Pukul 01.00 WIB

Semua tim berhasi keluar dari lokasi. Sementara 2 orang yang mengalami luka-luka langsung dibawa ke RSPAD untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut. "Alhamdulillah, kedua orang tim kami yang dirawat di RSPAD telah diperbolehkan pulang."

Dari pernyataan DD, laporan atas insiden penyerangan oleh aparat kepolisian itu dikumpulkan dari sejumlah anggota tim DD. Mereka di antaranya, Dian Mulyadi, Pundi Vito, Ahmad Riyadi, Yahmin, Abdul Aziz, M. Awaludin, Hendi Saputra, Eka Suwandi, Adi Malo, Dr. Syarif, Sigit (perawat), Sari Bunga (Perawat).

In Picture: Dompet Dhuafa Kecam Tindakan Represif Oknum Kepolisian

photo

Konferensi pers aksi 22 Mei Dompet Dhuafa.Imam Rulyawan Direktur Dompet Dhuafa Filanthrophy (tengah), Benny Direktur Disaster Managemet (kiri) dan Dian Mulyadi Relawan tim medis (kanan) saat konferensi pers di Jati Padang, Jakarta Selatan, Kamis (23/5).

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA