Tuesday, 22 Syawwal 1440 / 25 June 2019

Tuesday, 22 Syawwal 1440 / 25 June 2019

BPN: Pertemuan Jokowi-Prabowo Setelah Selesai Sidang MK

Ahad 26 May 2019 10:16 WIB

Rep: Riza Wahyu Pratama/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

 Pasangan capres nomor urut 01 Joko Widodo berjabat tangan dengan capres nomor urut 02 Prabowo Subianto sebelmum mengikuti debat kelima Pilpres 2019 di Hotel Sultan, Jakarta, Sabtu (13/4/2019).

Pasangan capres nomor urut 01 Joko Widodo berjabat tangan dengan capres nomor urut 02 Prabowo Subianto sebelmum mengikuti debat kelima Pilpres 2019 di Hotel Sultan, Jakarta, Sabtu (13/4/2019).

Foto: Republika/Prayogi
Jubir BPN menyebut pertemuan Jokowi-Prabowo setelah selesai sidang MK

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru bicara BPN Prabowo-Sandi, Andre Rosiade menjelaskan, pertemuan antara Prabowo-Jokowi baru akan digelar setelah sidang sengketa pemilu di Mahkamah Konstitusi (MK) selesai. Meskipun demikian, Andre menegaskan bahwa hubungan antara kedua capres tersebut baik-baik saja.

"Mayoritas pendukung Pak Prabowo menolak pertemuan antara Pak Jokowi dan Pak Prabowo sebelum MK selesai," ujarnya kepada Republika.co.id, Ahad (26/5).

Baca Juga

Oleh karenanya, dalam waktu dekat ini, mantan Danjen Kopassus itu akan fokus menghadapi sidang MK. Menurut Andre, di luar masalah silaturahmi. Masalah keadilan juga tak dapat dikesampingkan. 

"Silahturahim penting, tapi keadilan dan melawan kecurangan jauh lebih penting," ucap Andre.

Andre menambahkan, sikap tersebut diambil setelah ia berdiskusi dengan para pendukung Prabowo. Hal tersebut di atas adalah aspirasi dan suara rakyat.

Sebelumnya, Andre menyebutkan, kubu TKN Jokowi-Ma'ruf hanya mengeluarkan retorika politik ketika ingin bertemu dengan Prabowo. Pasalnya, pertemuan TKN hanya menyampaikan hal itu kepada media massa, bukan kepada Prabowo sendiri.

Sedangkan, capres 01, Joko Widodo mengatakan, pertemuan dirinya dengan Prabowo adalah hal penting. Pertemuan tersebut diharapkan dapat menurunkan tensi. "Penting untuk mendinginkan suasana," tutur Jokowi.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA