Thursday, 24 Syawwal 1440 / 27 June 2019

Thursday, 24 Syawwal 1440 / 27 June 2019

PDIP Minta Usut Dalang Kerusuhan 22 Mei

Senin 27 May 2019 20:39 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Andi Nur Aminah

Sekretaris Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf Hasto Kristiyanto memberikan keterangan pers di Posko Cemara, Jakarta, Ahad (30/12).

Sekretaris Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf Hasto Kristiyanto memberikan keterangan pers di Posko Cemara, Jakarta, Ahad (30/12).

Foto: Republika/Prayogi
PDIP memandang dalang kerusuhan sudah merusak cita-cita bangsa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PDIP mengambil sikap atas unjuk rasa berbuntut kerusuhan yang terjadi pada 22 Mei 2019. Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto meminta kepolisian mengusut dalang atas kerusuhan tersebut. Sebab ia memandang dalang kerusuhan sudah merusak cita-cita bangsa.

"Kami mendorong, karena kalau ada yang kemudian membiayai berbagai tindakan anarkis ini merupakan pelanggaran hukum pidana dan bertentangan dengan tujuan melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia. Ini nyata melawan negara, karena itulah, polisi jangan ragu menindak siapapun mereka," katanya usai kegiatan di DPP PDIP, Senin (27/).

Baca Juga

Hasto ingin agar kepolisian berkonsentrasi siapa yang berada di belakang kerusuhan. Pasalnya, ia meyakini dalang kerusuhan memiliki modal yang cukup besar.

"Mereka yang menjadi sponsor dari gerakan yang pada dasarnya membenturkan antara rakyat dengan aparat keamanan harus ditindak tegas, dan untuk itu kami percayakan sepenuhnya ke aparat kepolisian," tegasnya.

Sekertaris TKN Jokowi-Ma'ruf itu menyayangkan aksi unjuk rasa yang merupakan kegiatan politik kemudian berujung tindak kekerasan. Ia mengingatkan politik sebagai sarana membangun peradaban.

"Jadi kami mendukung, dan masyarakat pun memiliki kesadaran itu. Buktinya banyak apresiasi diberikan kepada TNI dan Polri. karena mereka tahu, TNI dan Polri menjadi alat negara yang menjaga persatuan dan kesatuan bangsa," ucapnya. 

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA