Sunday, 18 Zulqaidah 1440 / 21 July 2019

Sunday, 18 Zulqaidah 1440 / 21 July 2019

Sidang Sengketa Pilpres akan Dengarkan Jawaban KPU

Senin 17 Jun 2019 14:05 WIB

Rep: Dian Erika Nugraheny/ Red: Esthi Maharani

Sidang gugatan pilpres di MK (ilustrasi).

Sidang gugatan pilpres di MK (ilustrasi).

Foto: Dok Republika.co.id
Sidang sengketa Pilpres akan digelar Selasa (18/6)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru Bicara Mahkamah Konstitusi (MK), Fajar Laksono, mengatakan sidang lanjutan sengketa perselisihan hasil pemilu (PHPU) pilpres digelar pada Selasa (18/6). Agenda sidang pada Selasa pagi yakni mendengarkan jawaban Komisi Pemilihan Umum (KPU) sebagai termohon. 

Baca Juga

"Besok kami menggelar sidang pemeriksaan persidangan.  Mulai pukul 09.00 WIB. Agendanya mendengarkan jawaban termohon, keterangan pihak terkait (TKN Jokowi-Ma'ruf) dan Bawaslu, " ujar Fajar kepada wartawan di Gedung MK, Medan Merdeka Barat,  Jakarta Pusat, Senin (17/6).

Fajar menjelaskan, dalam persidangan perdana pada Jumat (14/6) lalu,  Majelis Hakim sudah memberikan pernyataan bahwa semua pihak baik termohon,  pihak terkait dan Bawaslu diberikan kesempatan menyampaikan keterangan. Fajar juga mengungkapkan revisi keterangan atau jawaban tertulis dari ketiga pihak itu masih bisa disampaikan pada hari H atau Selasa pagi sebelum sidang dimulai. 

Jawaban tertulis tersebut, nantinya akan langsung diterima oleh MK tanpa ada verivifikasi terlebih dulu. "Langsung saja kita terima keterangan pihak terkait, kan tidak ada verifikasi kalau jawaban keterangan pihak terkait maupun Bawaslu. Tinggal kita terima, kita kasih akta, kemudian kita unggah seperti biasa," ungkapnya. 

Fajar menambahkan,  tata aturan pelaksanaan sidang pada Selasa besok masih sama dengan sidang sebelumnya.  MK memberikan kuota 20 kursi dari setiap pihak yang terlibat dalam sengketa PHPU pilpres untuk masuk ke dalam ruang sidang. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA