Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Mahfud Nilai Kesaksian Keponakannya di Sidang MK Mentah

Kamis 20 Jun 2019 14:39 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Andri Saubani

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD.

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD.

Foto: Antara/Dhemas Reviyanto
Hairul Anas dihadirkan sebagai saksi oleh Tim Hukum Prabowo-Sandi di sidang MK.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD menilai kesaksian yang disampaikan keponakannya, Hairul Anas Suaidi, dalam persidangan perselisihan hasil pemilu di MK, mentah. Mahfud beranggapan, pemahaman yang menyebut bahwa kecurangan adalah hal yang biasa dalam demokrasi merupakan hal yang umum.

Baca Juga

Penilaian Mahfud ini mengacu pada kesaksian Hairul dalam persidangan yang mengaku pernah mendapat pelatihan dari Tim Paslon 01. Dalam pelatihan tersebut, Hairul menyampaikan, kecurangan adalah bagian dari demokrasi.

"Kesaksiannya sih mentah menurut saya. Pertama, dia mengatakan ada pidato dari Moeldoko bahwa di demokrasi itu biasa curang. Semua orang kan bilang begitu. Tidak hanya Moeldoko. Tetapi Moeldoko kan tidak menyuruh orang curang. Hanya bilang bahwa di demokrasi itu biasa terjadi kecurangan, tapi tidak mengajak curang kan," jelas Mahfud MD di kantor Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP), Kamis (20/6).

Mahfud juga menyebut bahwa penjelasan mengenai kecurangan merupakan hal umum dalam berbagai literatur demokrasi, termasuk karya Franz Magnis-Suseno hingga buku standar ilmu politik. Menurutnya, kecurangan adalah hal biasa dalam praktik demokrasi namun jangan sampai pelaku politik berlaku curang.

"Tapi etika politik itu tidak ada di lapangan, hanya ada di bangku kuliah. Kan sama dengan mengatakan itu," katanya.

Namun, Mahfud tidak mempermasalahkan kesaksian keponakannya dalam persidangan di MK yang dihadirkan oleh tim hukum Prabowo-Sandi. Ia bahkan mendorong keponakannya itu untuk berani tampil dan belajar berpolitik.

Dalam kesaksiannya semalam, Hairul menuding pelatihan untuk saksi yang digelar oleh Tim Kampanye Nasional Joko Widodo-KH Ma'ruf Amin mengajarkan untuk melakukan kecurangan. Pelatihan digelar beberapa bulan sebelum pemungutan suara.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA