Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

KSAD Tegaskan tak Ada Prajuritnya Diminta Jadi Saksi di MK

Kamis 20 Jun 2019 21:58 WIB

Red: Bayu Hermawan

Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Andika Perkasa

Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Andika Perkasa

Foto: Republika/Putra M. Akbar
KSAD mengatakan tak pernah menerima permintaan dari pihak manapun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Andika Perkasa menegaskan tidak ada prajuritnya dari satuan mana pun yang diminta menjadi saksi dalam sidang perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) di Mahkamah Konstitusi. Andika mengatakan pihaknya belum pernah menerima permintaan apapun terkait prajurit TNI menjadi saksi di sidang PHPU.

"Kami hingga saat ini belum menerima permintaan apa pun secara resmi ataupun tidak resmi. "Sama sekali (tidak). Saya ngomong apa adanya," kata Andika di Mabesad, Jakarta, Kamis (20/6).

Tim Hukum Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi batal menghadirkan saksi dari aparat hukum dalam sidang lanjutan sengketa Pilpres 2019 di MK, Rabu (19/6). "Ada memang aparatur negara yang bersedia menjadi saksi. Akan tetapi, tiba-tiba dia dipanggil oleh atasannya. Ada dari TNI, Polri, ada juga dari PNS," ujar Juru Bicara BPN Prabowo-Sandiaga, Miftah Nur Sabri.

Miftah menyayangkan batal hadirnya saksi dari aparat penegak hukum tersebut. Oleh karena itu, dia menilai pentingnya perlindungan kepada para saksi yang akan diajukan ke MK.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA