Wednesday, 7 Syawwal 1442 / 19 May 2021

Wednesday, 7 Syawwal 1442 / 19 May 2021

Moeldoko Imbau tak Ada Aksi Jelang Putusan MK

Senin 24 Jun 2019 13:58 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Esthi Maharani

Moeldoko

Moeldoko

Foto: Dok. Republika
Moeldoko khawatir aksi massa justru mengganggu aktivitas masyarakat umum.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Moeldoko mengimbau agar seluruh pihak menghormati proses hukum yang tengah berjalan di Mahkamah Konstitusi (MK) terkait sengketa hasil pilpres. Ia mengkhawatirkan, aksi massa yang akan digelar tersebut justru mengganggu aktivitas masyarakat umum.

"Imbauan saya janganlah (gelar aksi), hormati proses hukum, yang paling penting lagi adalah beri kesempatan masyarakat untuk hidup tenang," ujar Moeldoko di Kompleks Istana Presiden, Jakarta, Senin (24/6).

Ia menegaskan, aksi demonstrasi yang digelar menjelang putusan hasil pilpres tak akan mempengaruhi keputusan MK nantinya. Karena itu, ia meminta agar seluruh pihak menunggu proses hukum yang tengah berjalan.

"Ya janganlah, mau apalagi? Masyarakat ingin damailah. Jangan mengganggu aktivitas masyarakat. Toh proses hukum sudah jalan, tinggal menunggu. Ditekan apapun MK kan gak bisa," jelas dia.

Seperti diketahui, Alumni Persaudaraan Aksi (PA) 212 rencananya akan menggelar aksi menjelang putusan hasil sidang sengketa pemilihan umum oleh MK. Aksi massa tersebut rencananya akan digelar pada 26-28 Juni di depan gedung Mahkamah Konstitusi.

Menurut juru bicara PA 212 Novel Bamukmin, terdapat sekitar 100 peserta yang akan terjun meramaikan aksi tersebut. Ia mengatakan, aksi ini digelar untuk mendukung hakim MK agar dapat memberikan putusan yang adil.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA