Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

'Aisyiyah Kuatkan Kelembagaan Melalui Pendidikan

Kamis 24 May 2018 18:55 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Fernan Rahadi

Ketua Umum PP Aisyiyah, Siti Noorjannah Djohantini.

Ketua Umum PP Aisyiyah, Siti Noorjannah Djohantini.

Foto: Republika/Wahyu Suryana
Secara organisasi, ‘Aisyiyah terus meningkatkan kualitas dan jangkauan dakwahnya

REPUBLIKA.CO.ID, ‘Aisyiyah saat ini menjadi salah satu organisasi perempuan yang memiliki peran besar dalam memajukan kehidupan bangsa. Saat ini merupakan waktu yang tepat bagi perempuan-perempuan untuk mengambil peran utama sebagai penggerak amar ma'ruf nahi munkar.

Penegasan tersebut disampaikan Ketua Umum PP ‘Aisyiyah, Siti Noorjannah Djohantini dalam sesi percakapan dengan Republika, Sabtu (19/5) lalu. Menurutnya, perkembangan perem­puan Muhammadiyah dapat dilihat dari dua sisi. Yakni secara organisasi, ‘Aisyiyah secara na­sional terus meningkatkan kualitas dan jangkauan dakwahnya. 

"Artinya, ‘Aisyiyah dari pusat, wilayah, cabang, daerah, ranting terus didorong melakukan  kon­solidasi secara berjenjang. Supaya pimpinan betul-betul menjadikan organisasi ini bagian dari institusi yang bisa menggerakkan dakwah," ungkapnya.

Menurut Noorjannah, ‘Aisyiyah yang berada di daerah tertinggal, termiskin dan sifatnya seperti membuka lahan dakwah, maka jika organisasinya sudah ada harus diperkuat. Tapi, jika belum ada organisasinya melainkan sudah ada orang-orangnya baik itu guru, simpatisan maka dilakukan berbagai kegiatan dakwah.

"Misal untuk pendidikan itu kita masuk melalui PAUD, melalui pendidikan nonformal maupun informal. Kemudian kita masuk ke entry point yaitu kesehatan, inilah tempat sebenarnya masyarakat haus mengenai berbagai informasi peningkatan kualitas kesehatan," katanya.

Untuk mencapai tujuan itu, Noorjannah me­ngingatkan agar hal tersebut dilakukan baik se­cara individu maupun keluarga dan  masyarakat luas. Misal di sana ada stunting, ada gizi, bagai­mana menjaga masyarakat dari kekurangan gizi. Dapat pula lewat kesehatan reproduksi, sanitasi lingkungan yang tentunya akan berpengaruh kepada kondisi kesehatan masyarakat.

Penguatan kelembagaan

Dari semua langkah tadi, lanjut dia, pada intinya ‘Aisyiyah hadir untuk membawa hal-hal yang merupakan kebutuhan dasar masyarakat sebagai pintu masuk pendekatan dakwah dari sebuah institusi. "Jadi, ‘Aisyiyah masuk melalui program-program yang selanjutnya secara kelembagaan bertambah cabang, maupun ranting.’’

Menurut Noorjannah, kelembagaan ini harus dikuatkan pada institusi amal usahanya. Institusi amal usaha bisa masuk melalui pendidikan  mulai dari PAUD, TK sampai perguruan tinggi ‘Aisyiyah. Disinilah pentingnya bahwa kualitas sumber daya manusianya menjadi prioritas. 

"Untuk Pendidikan kita sudah kembangkan seperti SMK dan berdiri di beberapa provinsi, lain­nya akan menyusul seperti Banyuasin dan Palembang. Ini sangat menarik karena mereka mendirikan SMK, bukan lagi SMA-SMA. Kemudian, SD-SD unggulan bermunculan, selain TK-TK dan PAUD-PAUD yang sudah begitu banyak," ujarnya.

Untuk kesehatan, saat ini ‘Aisyiyah bersama Muhammadiyah tengah mendukung program Seribu Klinik. ‘Aisyiyah sendiri kini sudah memiliki klinik yang banyak, tapi karena sebagian sudah mulai tidak terawat dengan baik, harus dihidupkan lagi dan dimunculkan klinik-klinik satelit dari rumah-rumah sakit ‘Aisyiyah. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA