Wednesday, 7 Syawwal 1442 / 19 May 2021

Wednesday, 7 Syawwal 1442 / 19 May 2021

Tak Banyak Keluarga Korban Air Asia yang Urus Jenazah

Selasa 27 Jan 2015 00:42 WIB

Rep: Andi Nurroni/ Red: Karta Raharja Ucu

Sebanyak enam peti jenazah korban pesawat Air Asia QZ 8501 dievakuasi ke Surabaya, Jawa Timur dari posko utama di Lanud TNI AU, Pangkalan Bun, Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah, Sabtu (24/1).  (Republika/Rusdy Nurdiansyah)

Sebanyak enam peti jenazah korban pesawat Air Asia QZ 8501 dievakuasi ke Surabaya, Jawa Timur dari posko utama di Lanud TNI AU, Pangkalan Bun, Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah, Sabtu (24/1). (Republika/Rusdy Nurdiansyah)

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Kehilangan keluarga atau kerabat dengan cara yang tidak wajar menjadi beban psikologis tersendiri. Seperti dalam insiden jatuhnya Air Asia QZ 8501, tidak banyak anggota keluarga atau kerabat yang berani ikut mengurus jenazah orang-orang terkasih mereka itu.

Bisa dimaklumi, jasad korban memang tak lagi baik. Tentunya dibutuhkan keteguhan jiwa yang sangat kuat untuk menyaksikan atau ikut mengurus jenazah mereka. Ketua tim Disaster Victim Identification (DVI) Polda Jatim Kombes Pol dr Budiyono menggambarkan, setelah jenazah teridentifikasi, timnya segera berkoordinasi dengan pihak keluarga.  

“Kita tanya agamanya apa, yang Muslim, sudah ada tim untuk memandikan mengkafani dan menshalatkan. Kita tawarkan, apakah mau melihat jenazah terakhir kali, atau ikut mengurus,” ujar Budiyono kepada ROL, Senin (26/1).

Ketika menawarkan untuk melihat atau ikut mengurus jenazah, kata Budiyono menjelaskan, timnya memberi tahu gambaran kondisi jenazah dan konsekuensinya. “Ada yang berani, tapi tidak banyak,” ujar dia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA