Rabu, 24 Safar 1441 / 23 Oktober 2019

Rabu, 24 Safar 1441 / 23 Oktober 2019

Ali Mustafa Yaqub: Banyak Agen Zionis di Indonesia

Kamis 07 Mei 2015 05:46 WIB

Red: Erik Purnama Putra

Imam Besar Masjid Istiqlal Ali Mustafa Yaqub (tengah).

Imam Besar Masjid Istiqlal Ali Mustafa Yaqub (tengah).

Foto: Republika/Aditya Pradana Putra

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Imam Besar Masjid Istiqlal Ali Mustafa Yaqub mengingatkan, masyarakat Muslim Indonesia untuk selalu waspada dengan gerakan Zionis. Pasalnya, banyak kepanjangan tangan Zionis yang ikut beraksi di Indonesia. Tujuannya adalah untuk mengganggu kepentingan umat Islam.

"Saya pernah ngobrol dengan seorang jenderal. Agen Zionis ada di mana-mana, semua lini, ada agen seperti itu," katanya kepada Republika Online, Rabu (7/5) malam WIB.

Menurut Ali Mustafa, agen Zionis bekerja sesuai dengan Protokol Zionisme yang dibuat di Basel, Swiss pada 1895. Dari 24 pasal, kata dia, tujuan Protokol Zionisme adalah untuk menguasai dunia. Bisa saja, menaruh presiden yang sesuai dengan kepentingan mereka.
 
Dia pun menyebut, agen Zionis di Indonesia, memiliki fisik, yang sangat tidak diduga. "Jangan kita bayangkan agen itu, orangnya tinggi. Agen Zionis orangnya pendek, rambut item, hidungnya pesek. Kepentingan Zionisme itu banyak sekali. Itu kita waspada," ujar Ali Mustafa.

Disinggung tentang simbol mata satu dan segitiga yang dipasang di kafe milik putra pertama Jokowi, Gibran Rakabuming Raka, ia malah balik bertanya. "Anda baru tahu di Indonesia banyak agen Zionis?" Dia mengingatkan, tidak ada peristiwa yang terjadi secara kebetulan. Semuanya, lanjut dia, pasti sudah direncanakan dan kita saja yang tak mengetahuinya.

Ali Mustafa juga menyinggung, mengapa simbol yang dipajang di kafe Markobar di Solo, tidak menggunakan kesenian Jawa, malah membuat interior yang diketahui masyarakat global sebagai simbol Iluminati atau gerakan Freemason yang ingin membentuk negara Israel Raya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA