Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Wapres: Banyak Bendera Israel di Papua Mungkin Karena Ketidaktahuan

Selasa 28 Jul 2015 20:14 WIB

Rep: c93/ Red: Damanhuri Zuhri

 Warga berfoto di depan rumah dengan logo Israel atau Bintang Daud di Tolikara, Papua, Jumat (24/7).  (Republika/Raisan Al Farisi)

Warga berfoto di depan rumah dengan logo Israel atau Bintang Daud di Tolikara, Papua, Jumat (24/7). (Republika/Raisan Al Farisi)

Foto: Republika/Raisan Al Farisi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden Jusuf Kalla mengaku tidah tahu-menahu perihal banyaknya bendera dan lambang Israel di Papua. Tetapi, berdasarkan kabar yang dia dapatkan, GIDI memiliki hubungan dengan organisasi keagamaan di Israel.
 
“Saya tidak tahu, Saya coba lihat fotonya, kabarnya GIDI punya hubungan dengan organisasi keagamaan di israel, mungkin ingin memperlihatkan kami ini juga simpatisan Anda. Tapi, itu ya tergantung temuan nantilah, kita tidak bisa berandai-andai itu iya, dia ngaku sendiri ada tamu dari Israel,” kata JK kepada Republika, Selasa (27/7).
 
JK melanjutkan, kemungkinan lain banyaknya bendera dan lambang negara Israel di Papua karena ketidakmengertian masyarakat di sana. Karena tidak mengerti, maka jumlah bendera negara Israel yang dikibarkan lebih banyak daripada bendera negaranya sendiri.
 
“Ya, mungkin itu mereka tidak ngerti bahwa itu bendera orang. Emangnya ngerti itu lambang israel?” ungkap pria berusia 73 tahun ini menjelaskan.
 
Sebelumnya diberitakan, kedekatan GIDI dengan Israel lantaran GIDI mendirikan gereja di Yerusallem. "GIDI mendirikan gereja di banyak negara seperti Papua Nugini, Australia, Israel, dan di seluruh Indonesia," kata Darwis Zikwa (35) jemaah GIDI asal Tolikara Kamis (23/7) malam.
 
Berdasarkan infomasi yang dihimpun dari warga, saat seminar berlangsung banyak warga yang menghias kendaraan, rumah, dan kiosnya dengan mengecat lambang negara Israel atau membawa bendera Israel.
 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA