Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Sebelum Meninggal, Dokter Andra Belum Terima Gaji

Jumat 13 Nov 2015 21:35 WIB

Rep: C36/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Keluarga dokter Dionisius Giri Samodra alias dr Andra (24) menerima ucapan belasungkawa saat jenazah tiba di rumah duka di Komplek Mahkamah Agung, Pamulang, Tangerang Selatan, Banten, Jumat (13/11). (Antara/Muhammad Iqbal)

Keluarga dokter Dionisius Giri Samodra alias dr Andra (24) menerima ucapan belasungkawa saat jenazah tiba di rumah duka di Komplek Mahkamah Agung, Pamulang, Tangerang Selatan, Banten, Jumat (13/11). (Antara/Muhammad Iqbal)

Foto: Antara/Muhammad Iqbal

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG SELATAN -- Mendiang dr Dionisius Giri Samudro atau dr Andra belum sempat menerima gaji terakhir sebelum meninggal pada Rabu (11/11) lalu. Rencana mentraktir keluarga besar menggunakan gajinya pun urung terlaksana dengan sempurna.

Paman dr Andra, Agus Ruswanto, mengatakan sebelum berpamitan kembali menuju Dobo, Kabupaten Kepulauan Aru pada 4 November, mendiang sempat mengajak keluarga besar makan bersama. "Saat dia cek gaji, ternyata belum turun. Sempat agak kecewa karena sudah mengajak keluarga makan-makan. Akhirnya , mendiang mengajak kami minum es kelapa muda," jelas Agus kepada awak media saat dijumpai di rumah duka,Perumahan Pamulang Indah, Jumat (13/11) malam.

Menurut Agus, dr Andra akhirnya menukarkan tabungannya yang berwujud mata uang Thailand, Baht, untuk biaya mentraktir keluarga. Dia pun menggunakan uang tersebut untuk ongkos kembali ke Dobo.

Agus menuturkan, dr Andra memang senang menabung. Tabungan mata uang Baht yang disimpannya dikumpulkan dari perjalanan traveling ke Thailand beberapa waktu lalu.

Adapun uang gaji yang belum turun adalah gaji bulan Oktober 2015. Informasi yang dihimpun Republika dari pihak keluarga menyebutkan, gaji yang diterima.dr Andra sebesar Rp 2,5 juta.

Dr Andra meninggal pada Rabu lalu di RSUD Cendrawasih, Dobo. Berdasarkan diagnosis tim dokter, dia dinyatakan menderita campak, radang otak (pneumonia) dan infeksi paru-paru.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA