Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

PBNU: Lebih Ringan Pornografi Dibanding Terorisme

Rabu 03 May 2017 13:36 WIB

Red: Angga Indrawan

  Ketua Umum PBNU Said Aqil Siroj

Ketua Umum PBNU Said Aqil Siroj

Foto: Republika/Darmawan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siradj mengatakan menonton YouTube tentang radikalisme dan terorisme lebih berbahaya dibanding menonton pornografi.

"Menonton YouTube tentang pornografi lebih ringan daripada terorisme. Terorisme itu lebih bahaya daripada gambar perempuan telanjang," kata Said di acara penandatanganan nota kesepahaman Gerakan Nasional Revolusi Mental antara PBNU dengan Kementerian Pemberdayaan Manusia dan Kebudayaan (PMK) di Kantor PBNU, Jakarta, Rabu (3/5).

Dalam konteks tersebut, Said bukan dalam konteks membenarkan tindakan mengonsumsi materi pornografi, tapi ingin menunjukkan bahwa berbagai hal terkait terorisme di dunia maya sejatinya memiliki aspek kerawanan karena memberi dampak pada kejahatan kemanusiaan. Menurut dia, orang yang menonton pornografi cenderung akan merasa bersalah tapi tidak jika melihat materi terorisme. Ada kecenderungan individu yang menyaksikan materi terorisme akan teracuni pikirannya sehingga membenarkan tindakan membunuh untuk menghapus dosa.

Selain itu, kata dia, ada kerentanan individu terpicu melakukan radikalisme tanpa mengetahui konteks jihad sesungguhnya yang diajarkan oleh agama. "Setelah menonton materi terorisme, dia keluar dari rumah membunuh dan dibunuh maka dosanya dimaafkan, masuk surga. Mereka tidak tahu konteks apa, situasi kapan untuk berjihad. Padahal konteksnya itu dalam situasi perang itu. Kalau keadaan aman kemudian keluar 'ngebom', yang melakukan itu orangnya pasti banyak dosanya," tuturnya.

Said mengatakan orang banyak dosa cenderung akan mencari jalan pintas supaya tetap bisa masuk surga salah satunya lewat berjihad, meski dengan cara yang tidak benar dan sesuai konteks. "Supaya masuk surga, daripada ke masjid berkali-kali mending 'ngebom' langsung surga, dosanya ambrol," kata dia.

Dia berpandangan jika materi radikalisme semakin banyak bertebaran di dunia internet dan hal ini mengkhawatirkan. Maka dari itu, dia mengajak agar masyarakat terus memerangi radikalisme dengan mengajak lingkungan di sekitarnya untuk terus menebar rahmat dan perdamaian.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA