Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

RI Masuk Komite Hukum FAO Kasawan Asia

Kamis 13 Jul 2017 09:37 WIB

Red: Indira Rezkisari

Food and Agriculture Organization

Food and Agriculture Organization

Foto: ist

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Indonesia diwakili Sekretaris Pertama Fungsi Multilateral KBRI Roma, Royhan Nevy Wahab, mendapat kepercayaan dan dukungan dari negara anggota Food and Agriculture Organisation kawasan Asia sebagai anggota Komite Urusan Hukum dan Konstitusi (CCLM) periode 2017-2019.

Dewan Organisasi Pangan dan Pertanian itu menetapkan Committee on Constitutional and Legal Matters/CCLM beranggotakan tujuh orang mewakili tujuh kawasan, termasuk Indonesia yang mendapat kepercayaan dan dukungan dari negara anggota di Asia.

Counsellor Fungsi Penerangan KBRI Roma Charles F. Hutapea, Kamis (13/7), menyebutkan Komite bertugas membantu Dewan FAO merumuskan dan mengawasi pelaksanaan berbagai kebijakan FAO terkait program, keuangan, dan masalah hukum yang ada. Penetapan ini menunjukkan kepercayaan terhadap Indonesia, ujarnya.

Selama beberapa hari Badan PBB untuk Pangan dan Pertanian Dunia (Food and Agriculture Organization/ FAO) melakukan pembahasan berbagai permasalahan global terkait ketahanan pangan dan nutrisi. Pada kesempatan yang sama Dewan FAO melantik dan mengukuhkan keanggotaan dalam komite yang bekerja di bawah Dewan FAO.

Keanggotaan komite kerja yang dikukuhkan adalah Komite Program, Komite Keuangan serta Komite Urusan Hukum dan Konstitusi (CCLM). Diplomat Indonesia Royhan N. Wahab sebelumnya juga terpilih menjadi satu-satunya wakil Asia dicalonkan untuk duduk sebagai anggota CCLM periode 2015-2017. Ia merupakan orang Indonesia kedua yang berhasil menduduki jabatan bergengsi tersebut sejak CCLM dibentuk tahun 1957.

Secara terpisah, Dubes Esti Andayani yang juga merupakan Wakil Tetap (Watap) Pemerintah Indonesia di FAO menyambut positif dan gembira penunjukan ini. "Dengan berperan aktif di dalam komite kerja FAO, Indonesia dapat berkontribusi positif terhadap kebijakan pangan dan pertanian internasional. Untuk itu perlu adanya meningkatkan keterwakilan Indonesia di organisasi internasional lainnya agar Indonesia semakin diakui peranannya," ujar Dubes Esti Andayani.

Royhan N. Wahab bertugas di KBRI Roma sejak awal tahun 2015 menangani berbagai pelaksanaan diplomasi multilateral Indonesia di berbagai badan PBB yang berkedudukan di Roma seperti FAO dan United Nations World Food Programme. Ia juga menjadi Wakil Pengganti (Alternate Representative) untuk pelaksanaan diplomasi multilateral Indonesia pada organisasi antar-pemerintah yang bersifat independen dan bertujuan mempelajari kebutuhan dan metode modernisasi, harmonisasi dan koordinasi hukum privat yaitu International Institute for the Unification of Private Law (UNIDROIT).

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA