Monday, 13 Jumadil Akhir 1440 / 18 February 2019

Monday, 13 Jumadil Akhir 1440 / 18 February 2019

Indonesia Mampu Galang Kekuatan Selesaikan Masalah Al-Aqsha

Senin 31 Jul 2017 09:55 WIB

Red: Bayu Hermawan

Anggota Komisi I DPR RI dari Fraksi PKS, Sukamta

Anggota Komisi I DPR RI dari Fraksi PKS, Sukamta

Foto: dok.Istimewa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota Komisi I DPR RI dari Fraksi PKS Sukamta mengatakan, Indonesia bisa menggalang kekuatan negara-negara yang masih bisa diharapkan memberikan komitmen secara kompak untuk penyelesaian masalah di Palestina khususnya yang terjadi di masjid Al-Aqsha.

"Indonesia dalam hal ini Kementerian Luar Negeri atau bahkan Presiden sendiri perlu turun tangan menggalang negara-negara yang masih bisa diharapkan memberikan komitmen secara kompak untuk penyelesaian masalah ini," kata Sukamta di Jakarta, Senin (31/7).

Sukamta mengatakan apa yang dilakukan Israel tidak bisa dihadapi secara sporadis dan reaktif. Namun, kita harus optimistis Israel bisa ditundukkan, syaratnya perjuangan harus dilakukan secara menyeluruh, terus-menerus dan kompak.

Politikus PKS itu mengapresiasi Menlu Retno yang bekerja keras menggalang kekuatan yang bisa membantu menyelesaikan masalah Palestina khususnya Al-Aqsha ini namun langkah-langkah yang diambil perlu lebih strategis lagi.

"Misalnya Indonesia perlu mengambil inisiatif kepemimpinan di garda terdepan untuk menggalang semua kekuatan," ujarnya.

Dia menilai semua retorika harus diwujudkan dalam langkah-langkah sistematis dan terstruktur untuk menyelesaikan masalah Al-Aqsha dan Palestina secara keseluruhan. Menurutnya, Pemerintah Indonesia harus bisa memberi contoh kepada dunia internasional baik melalui forum PBB dan forum Organsiasi Kerja Sama Negara Islam (OKI) agar lebih konkret melawan kezaliman Israel ini secara komprehensif.

"Tindakan boikot Israel seperti dulu pernah dilontarkan oleh Presiden Joko Widodo juga bisa jadi pertimbangan," katanya.

Sukamta menilai negara-negara Arab yang memiliki hubungan diplomatik dengan Israel juga perlu diwacanakan untuk kemungkinan memboikot Israel dengan menghitung nilai strategisnya, lebih merugikan atau menguntungkan demi kemerdekaan Palestina.

Menurut dia, pemboikotan secara kompak akan membuat Israel jera dan mau mengikuti keputusan internasional seperti resolusi-resolusi Dewan Keamanan PBB.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES