Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Menkes: Vaksin Campak dan Rubella tak Mengandung Babi

Selasa 01 Aug 2017 14:01 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Bilal Ramadhan

Vaksin Campak (ilustrasi)

Vaksin Campak (ilustrasi)

Foto: topnews.in

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Menteri Kesehatan, Nila Moeloek menuturkan, kampanye imunisasi seharusnya tidak dikaitkan dengan persoalan halal dan haram. Ia menegaskan, masyarakat tidak perlu khawatir karena imunisasi Measless Rubella (MR) tidak mengandung ekstrak babi.

"Untuk campak rubella halal, vaksin campak saja dari embrio telur, tidak ada itu ekstrak babi, produksi lokal Biofarma," kata Nila yang ditemui usai penancanangan kampanye imunisasi di MTs N 10 Sleman, Selasa (1/8).

Untuk itu, ia mengaku akan menggandeng Kementerian Agama dan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan memberi penjelasak kepada masyarakat. Nila mengingatkan, imunisasi sejalan dengan amanah UU yaitu mewajibkan anak-anak Indonesia untuk sehat.

Kepala Dinas Kesehatan DI Yogyakarta, Pembayun Setyaningastutie menegaskan, sebenarnya penolakan tidak dilakukan sekolah tapi sejumlah wali murid dan wali santri. Karenanya, langkah tepat tentu memberikan penjelasan kepada mereka.

Ia mengungkapkan, sejumlah dialog telah pula dilakukan yang justru difasilitasi sekolah, dan akan dilakukan lagi sebelum masa imunisasi selesai. Pembayun turut memastikan, vaksin yang akan diberikan halal dan tidak mengandung babi.

"Dipastikan Insya Allah halal, dan kita mau memberi pemahaman kalau tidak semua vaksin itu tidak halal, tidak semua vaksi itu mengandung babi, apalagi vaksin ini sudah ditegaskan MUI," ujar Pembayun.

Tahun ini, rencananya sebanyak enam provinsi, 119 kabupaten atau kota dan 3.579 puskesmas akan melaksanakan kampanye dengan total sasaran anak 9 bulan sampai kurang 15 tahun. Sekitar 34.964.364 anak menjadi target pemberian imunisasi MR.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA