Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

Kementerian PUPR Tata Kawasan Wisata Candi Mendut

Rabu 26 Dec 2018 17:50 WIB

Red: Gita Amanda

Candi Mendut

Candi Mendut

Foto: Antara Foto/ ANIS EFIZUDIN
Dengan dilakukannya penataan kawasan akan meningkatkan kualitas prasarana dan sarana.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melakukan penataan kawasan Candi Mendut di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. Ini merupakan bagian dari pengembangan Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) Borobudur.

Rilis Kementerian PUPR yang diterima di Jakarta, Rabu (26/12), menyebutkan bahwa lingkup pekerjaan berupa pembangunan trotoar dilengkapi lampu jalan, saluran ROW 15 M dan ROW 5,5 M dan pembuatan plaza taman. Lama pekerjaan dilakukan sejak bulan Mei hingga Oktober 2018 dengan kontraktor PT. Citra Andriana Persada dengan nilai kontrak Rp3,8 miliar dan konsultan supervisi CV. Pola Prisma.

Dengan dilakukannya penataan kawasan akan meningkatkan kualitas prasarana dan sarana wisata bagi kenyamanan wisatawan dan keindahan kawasan. Diharapkan juga dengan infrastruktur kawasan yang semakin berkualitas tadi, jumlah wisatawan semakin bertambah dan lama wisatawan tinggal dapat semakin lama.

Selain itu, Kementerian PUPR juga meyakini bahwa hal tersebut akan berdampak pada peningkatan ekonomi masyarakat setempat. Sebagaimana diketahui, Candi Mendut terletak di Desa Mendut, Kecamatan Mungkid, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, sekitar 38 km ke arah barat laut dari Yogyakarta atau sekitar 3 km dari Candi Barabudur.

Kementerian PUPR juga mendukung pengembangan kawasan pariwisata untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat lokal, salah satunya adalah di Tuk Budoyo, Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah.Tuk Budoyo merupakan mata air di lereng Gunung Sumbing yang berada di Desa Losari, Kecamatan Tlogomulyo.

Kawasan di sekitar Tuk Budoyo dikenal sebagai penghasil salah satu tembakau terbaik nusantara yang dikenal sebagai "tembakau srintil" dan memiliki kearifan budaya dalam bertanam tembakau. Sebelum masa tanam dan setelah panen tembakau, warga melakukan ritual pembersihan diri dan berdoa di Tuk Budoyo.

Untuk mendukung kawasan Tuk Boyo sebagai destinasi wisata baru di Kabupaten Temanggung, Kementerian PUPR melalui Direktorat Bina Penataan Bangunan Ditjen Cipta Karya pada tahun 2018 telah menyelesaikan penataan kawasan Tuk Budoyo. Sehingga kualitas kawasan lebih rapi dan nyaman dikunjungi wisatawan karena telah tersedianya berbagai fasilitas.

Kontraktor pelaksana adalah CV Beje Persada dengan nilai kontrak Rp 1,3 miliar dan konsultan supervisi CV Maju Mulia dengan waktu pelaksanaan dari Bulan Agustus-November 2018. Fasilitas yang dibangun meliputi gapura, pendopo, plaza, tempat pemandian, reservoir, toilet, musholla, gazebo, dan lampu penerangan berikut genset.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA