Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Agnez Mo Ditanya Presiden Soal Karier Go International

Jumat 11 Jan 2019 14:14 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Nur Aini

Penyanyi Agnez Mo menemui Presiden Jokowi di Istana Merdeka, Jumat (11/1).

Penyanyi Agnez Mo menemui Presiden Jokowi di Istana Merdeka, Jumat (11/1).

Foto: Republika/Sapto Andiko Condro
Agnez Mo membincangkan soal mimpi anak muda dengan Presiden Jokowi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penyanyi Indonesia Agnez Mo menemui Presiden Jokowi di Istana Merdeka pada Jumat (11/1) pagi. Pelantun lagu 'Overdose' itu mengaku berbincang dengan Presiden membahas tentang mimpi-mimpi anak muda dan rencana implementasi 'talent management strategic' di Indonesia.

Sebelumnya, pemerintah berencana mendata anak-anak muda bertalenta supaya bisa didukung dan dioptimalkan bakatnya untuk kepentingan bangsa. 

"Jadi sebenarnya itu dari dulu memang sudah kepengen ngobrol sama Bapak Presiden. Ingin tahu menurut Bapak (Presiden) menyuarakan mimpi itu buat anak-anak muda itu boleh nggak sih? Apakah itu sebuah arogansi atau itu justru diperlukan," kata Agnez usai bertemu Presiden, Jumat (11/1).

Dalam perbincangan santai yang berlangsung Jumat pagi, Agnez juga mengaku sempat ditanya oleh Presiden tentang alasannya membangun karir di luar negeri. Agnez lantas menjelaskan alasannya memilih meniti karir di Amerika Serikat (AS). Menurut Agnez, bangsa yang besar adalah bangsa yang mau belajar. Sejalan dengan anggapan itu, artinya orang yang besar adalah orang yang belajar.

"Jadi kalau saya mau jadi orang besar saya harus mau belajar, kebetulan di dunia entertainment banyak sekali orang-orang di Amerika yang saya bisa belajar dari mereka, yang jauh lebih bagus dari saya, yang jauh lebih mahir," ujar mitra duet Chris Brown ini.

Selain itu, Agnez sempat menghindar dari pertanyaan pewarta soal pandangan politik pada 2019 ini. Menurutnya, memberikan pengaruh yang baik tak harus lewat dunia politik. Bagi Agnez, membangun pengaruh bisa dilakukan lewat dunia seni dan hiburan.

"Juga soal hoaks. Kita harus lebih smart, sekarang social media adalah tempatnya informasi cepat. Dan hoaks berkembang sangat cepat jadi harus lebih punya filter dan pandai melihat dan mendengar," kata peraih nominasi di iHeart Radio Music Awards 2019 ini. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA