Monday, 24 Muharram 1441 / 23 September 2019

Monday, 24 Muharram 1441 / 23 September 2019

Habibie: RI Dijajah 'VOC' Gaya Baru

Jumat 10 Aug 2012 15:21 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Hafidz Muftisany

BJ Habibie

BJ Habibie

Foto: Republika/Yogi Ardhi

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG --Mantan Presiden RI, BJ Habibie menegaskan fenomena globalisasi memiliki berbagai bentuk. Salah satu manifestasinya, dalam bidang ekonomi.

Yakni, pengalihan kekayaan alam suatu negara ke negara lain setelah diolah dengan nilai tambah yang tinggi. Kemudian, negara tersebut menjual produk itu ke nehara asal. Sehingga, rakyat harus membeli jam kerja bangsa lain.

"Ini adalah penjajahan dalam bentuk baru, neo-colonialism atau VOC dengn baju baru," katanya saat memberikan sambutan di Upacara Hari Kebangkitan Teknologi Nasional 2012, di Halaman Gedung Sate, Jumat (10/8)

Dalam kesempatan tersebut, Habibie juga menyarankan agar pemerintah eksekutif maupun legislatif lebih proaktif peduli dan bersunggung-sungguh dalam pemanfaatan produk dalam negeri dan perebutan jam kerj. Kerja sama pemerintah daerah dan pusat dengan wakik rakyat harus ditingkatkan konvergensinya ke arah yang lebih pro rakyat, pro pertumbuhan dan pro pemerataan.

"Jangan sampai karena euforia reformasi atau pertimbangan politis sesaat kita tega 'menghabisi' karya nyata anak bangsa yang tekun dan memiliki semangat patriotisme tinggi," tandas Habibie

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA