Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Fuad Bawazier Sebut Kenaikan Harga BBM Tidak Logis

Sabtu 06 Dec 2014 12:52 WIB

Rep: c96 / Red: Hazliansyah

  Antrean panjang kendaraan mobil dan motor yang mengantre mengisi bahan bakar menjelang kenaikan harga BBM bersubsidi  di SPBU Padjajaran Kota Bogor, Senin (17/11) malam.  (foto : MgROL30 )

Antrean panjang kendaraan mobil dan motor yang mengantre mengisi bahan bakar menjelang kenaikan harga BBM bersubsidi di SPBU Padjajaran Kota Bogor, Senin (17/11) malam. (foto : MgROL30 )

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kebijakan Pemerintah menaikkan bahan bakar minyak (BBM) premium bersubsidi dinilai sebagai kebijakan neoliberal. Sebab, kebijakan itu juga dianggap akan menguntungkan pengusaha asing yang bermain di sektor hilir minyak, yakni SPBU. 

"(Mencapai) Ilmunya Jokowi, saya enggak nyampe," ujar Fuad Bawazier mantan Menteri Keuangan Republik Indonesia dalam acara diskusi di Kantor PP Muhammadiyah, Jakarta, Jumat (5/12) malam. 

Ia menuturkan, harga BBM bersubsidi yang naik selisihnya tidak jauh dengan harga BBM yang dijual oleh SPBU milik asing.

Hal itu, kata Fuad, membuat konsumen berpotensi besar beralih membeli BBM di SPBU milik pengusaha asing. Dan pengusaha SPBU lokal terancam gulung tikar.

"Tidak logis," kata Fuad menyoal kebijakan yang diambil oleh Pemerintahan Presiden Joko Widodo. 

Fuad pun mensiyalir, pemerintah diintervensi oleh pihak tertentu yang memiliki kepentingan pada kebijakan menaikkan harga BBM bersubsidi. 

Lebih lanjut, Fuad mendorong agar pemerintah menjelaskan dengan transparan mekanisme menetapkan harga BBM kepada publik. 

"Ada orang-orang yang bermain di dunia minyak," kata Fuad menduga. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA