Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

JK: Naik dan Turunnya BBM tak Perlu Diumumkan

Senin 02 Mar 2015 22:32 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Ilham

Jusuf Kalla

Jusuf Kalla

Foto: Republika/ Wihdan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan, pemerintah tak perlu lagi mengumumkan kenaikan dan penurunan harga Bahan Bakar Minyak (BBM). Dia menilai perubahan harga BBM tak perlu lagi diumumkan seperti saat pertama kali BBM naik pada tahun lalu.

"Itu sudah persetujuan bersama dan sudah diumumkan ke masyarakat. Tidak perlu, naik-turunnya enggak perlu lagi diumumkan," kata JK di kantor Wapres, Jalan Medan Merdeka Utara, Senin (2/3).

Menurut JK, masyarakat sudah mengetahui harga BBM dapat berubah tiap bulannya sesuai dengan perubahan harga minyak dunia. "Ya kan ini sudah rutin. Kan rumusannya sudah diumumkan. Bahwa kita, BBM itu di keep dia punya subsidinya 1.000 rupiah. Jadi kalau naik lagi harga minyak dunia, ya naik lagi," jelas dia.

Seperti diketahui, harga premium ditetapkan naik mulai 1 Maret 2015. Harga BBM naik menjadi Rp 6.800 per liter dari Rp 6.600 per liter. Sedangkan, untuk harga solar dan minyak tanah masih ditetapkan sama yakni Rp 6.400 per liter. 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA