Saturday, 20 Ramadhan 1440 / 25 May 2019

Saturday, 20 Ramadhan 1440 / 25 May 2019

Razia Warung Makan, Mendagri: Satpol PP Jangan Sok Kuasa

Ahad 12 Jun 2016 12:11 WIB

Rep: Halimatus Sa'diyah/ Red: Nur Aini

Penggalan berita mengenai razia warung makan yang tetap buka selama Ramadhan di Serang, Banten.

Penggalan berita mengenai razia warung makan yang tetap buka selama Ramadhan di Serang, Banten.

Foto: dok Kompas TV

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo meminta pemerintah Kota Serang menegur Satpol PP yang melakukan razia warung makan di siang hari pada bulan Ramadhan. Tjahjo menilai, penertiban yang dilakukan aparat pemerintah tersebut sudah berlebihan.

"Tugas Satpol PP itu harus simpatik, mengutamakan penyuluhan, jangan sok kuasa," kata Mendagri pada wartawan di Jakarta, Ahad (12/6).

Dia juga mengingatkan pada seluruh Satpol PP di Indonesia untuk bersikap simpatik dalam melaksanakan instruksi kepala daerah demi menciptakan suasana kondusif saat bulan Ramadhan. Bila Satpol PP bersikap berlebihan, kata dia, justru akan menimbulkan ketidaksimpatikan masyarakat kepada pemerintah.

Terkait warung makan yang berjualan di siang hari, Tjahjo mengatakan Satpol PP harusnya mengingatkan agar mereka tetap menghormati umat Muslim yang berpuasa.

"Diingatkan saja agar tidak berjualan dengan mencolok atau ditutup tirai. Apapun, kita harus menjaga toleransi masyarakat yang beragam," ujarnya.

Sebelumnya, Satpol PP Kota Serang menyita dagangan seorang ibu penjual makanan yang berjualan di siang hari saat bulan puasa. Ibu tersebut menangis sambil memohon pada aparat agar dagangannya tidak diangkut. Razia yang dilakukan Satpol PP itu mendapat kecaman dari netizen. Mereka menilai Satpol PP yang merupakan kepanjangan tangan dari pemerintah daerah telah bertindak semena-mena pada rakyat kecil.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA