Tuesday, 16 Ramadhan 1440 / 21 May 2019

Tuesday, 16 Ramadhan 1440 / 21 May 2019

Hartarto Sastrosoenarto, Mengabdikan Diri untuk Negara

Senin 15 May 2017 16:51 WIB

Rep: Halimatus Sa'diyah/ Red: M.Iqbal

Hartarto Sastrosoenarto dalam acara di Kementerian Perindustrian, beberapa waktu lalu.

Hartarto Sastrosoenarto dalam acara di Kementerian Perindustrian, beberapa waktu lalu.

Foto: Dok Kemenperin

REPUBLIKA.CO.ID,Kabar duka tersiar pada Ahad (14/5). Mantan Menteri Perindustrian Hartarto Sastrosoenarto meninggal dunia pada usia 84 tahun di Rumah Sakit Siloam, Jakarta.

Hartarto tak lain adalah ayah kandung dari menteri perindustrian saat ini, Airlangga Hartarto. Bagi Airlangga, sang ayahanda adalah sosok panutan.

"Sebagian besar kariernya bapak habiskan untuk mengabdi kepada negara. Misalnya, di Departemen Perindustrian, mulai dari kepala subdirektorat, direktur, direktur jenderal, sampai menjadi menteri. Pernah menjabat dua kali menko (menteri koordinator),” ujarnya di Jakarta, Senin (15/5).

Hartarto mulai menggeluti dunia industri sejak dekade 1960-an. Berawal dari jabatan koordinator teknik proyek perluasan pabrik kertas Leces hingga berhasil menjabat sebagai direktur. Pada periode 1964-1965, ia sempat menjadi Direktur Badan Pimpinan Umum Pulp dan Kertas.

Karirnya di pemerintahan dimulai pada 1968. Hartarto dipercaya menjabat posisi kepala dinas produksi pada Direktorat Jenderal Perindustrian Kimia Departemen Perindustrian. Kariernya makin melejit saat menjabat sebagai Direktur Jenderal Industri Kimia pada 1979 sampai kemudian diangkat menjadi menteri perindustrian pada 1983.

Sebagai menteri, penerima lima gelar doktor honoris causa yang selama 40 tahun bekerja di lingkungan pemerintah ini sangat menentang ekspor bahan mentah dan mendesak agar Indonesia hanya boleh mengekspor hasil olahan. Hal ini didasarkan dengan pengalaman saat zaman kolonial, ketika VOC memiskinkan Indonesia dengan mengekspor bahan mentah.

Selain menjabat sebagai menteri perindustrian pada Kabinet Pembangunan IV (1983-1988) dan Kabinet Pembangunan V (1988-1993), Hartarto juga pernah mengabdi sebagai menko bidang produksi dan distribusi pada Kabinet Pembangunan VI (1993-1998) dan menko Pengawasan Pembangunan dan Pendayagunaan Aparatur Negara pada Kabinet Pembangunan VII (1998-1999).

Selamat jalan, Pak Hartarto. Jasamu akan selalu dikenang segenap anak bangsa penerus karyamu.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA