Sunday, 21 Ramadhan 1440 / 26 May 2019

Sunday, 21 Ramadhan 1440 / 26 May 2019

Menhub Dorong Pemda Juga Atur Ojol

Selasa 24 Jul 2018 19:53 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi memberikan keterangan kepada media saat konferensi pers terkait tenggelamnya KM Sinar Bangun di Kantor Kementerian Perhubungan, Jakarta, Rabu (20/6).

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi memberikan keterangan kepada media saat konferensi pers terkait tenggelamnya KM Sinar Bangun di Kantor Kementerian Perhubungan, Jakarta, Rabu (20/6).

Foto: Republika/Mahmud Muhyidin
Kemenhub meminta Pemda mengeluarkan perda untuk atur ojek daring

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekelompok pengemudi ojek daring berencana akan melakukan demo saat Asian Games 2018 berlangsung. Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan saat ini masih terus berdiskusi dengan pengemudi dan pihak terkait untuk tidak melakukan aksi tersebut. 

Dalam diskusi untuk menyelesaikan permasalahan ojek daring, Budi mendorong adanya keterkaitan pemerintah daerah (pemda) untuk mengatur. "Ojek online ini memang kita arahkan untuk dikelola, koordinasikan oleh pemda," kata Budi di Gedung DPR, Selasa (24/7). 

Baca: Rencana Demo Ojek dan Taksi Online Hari Ini Batal

Budi menegaskan saat ini masih dilakukan diskusi secara sistematis dengan pihak terkait. Menurutnya, sudah ada beberapa pihak yang mengapresiasi hasil diskusi tersebut. 

Untuk itu, Budi memastikan saat ini sudah ada komunikasi dengan pemda. "Beberapa pemda bahkan sudah ada yang membuat seperti di Balikpapan. Di Jawa Timur sudah ke luar semacam perda untuk mereka (ojek daring)," tutur Budi. 

Baca: Pemprov DKI akan Siapkan Halte Khusus Ojek Online

Selain itu, Budi memastikan nantinya juga direncanakan ada peraturan daerah (perda) yang mengatur ojek daring. Diantaranya, kata Budi, perda tersebut akan mengatur pendapatan ojek daring.

Sebelumnya, beberapa kelompok pengemudi ojek daring berencana melakukan aksi demonstrasi. Seperti Gabungan Roda Dua (Garda) yang berencana melakukan demo saat Asian Games 2018. Lalu kelompok lainnya, juga berencana melakukan demo di kantor aplikator.

Pengemudi ojek daring tersebut melakukan aksi demo untuk menuntut tarif yang layak. Sebab, jika dibandingkan terdahulu, tarif ojek dan taksi daring saat ini jauh lebih murah.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA