Minggu, 21 Ramadhan 1440 / 26 Mei 2019

Minggu, 21 Ramadhan 1440 / 26 Mei 2019

Aliran Listrik di Kota Palu Hampir Seluruhnya Normal

Kamis 04 Okt 2018 22:21 WIB

Red: Nur Aini

Petugas PLN dari Gorontalo memperbaiki saluran listrik yang rusak di salah satu ruas jalan di Palu, Sulawesi Tengah, Kamis (4/10).

Petugas PLN dari Gorontalo memperbaiki saluran listrik yang rusak di salah satu ruas jalan di Palu, Sulawesi Tengah, Kamis (4/10).

Foto: Antara/Basri Marzuki
Sekitar 80 persen listrik di Palu sudah menyala.

REPUBLIKA.CO.ID, PALU -- Aliran listrik di Kota Palu, Ibu Kota Provinsi Sulawesi Tengah, memasuki hari kelima pascagempa bumi dan tsunami sudah hampir seluruhnya normal setelah diperbaiki oleh petugas  PT PLN.

"Ya sudah sekitar 80an persen listrik di Palu sudah menyala," kata Manager PLN Area Palu Abbas Saleh di Palu, Kamis (4/10).

Ia mengatakan untuk proses pemulihan listrik, PLN Palu mendapat bantuan tenaga dari PLN Wilayah IV Sulawesi Utara,Gorontalo dan juga dari Makassar (Sulsel). Pemulihan jaringan listrik bukan hanya dilakukan di Kota Palu saja, tetapi juga di daerah terdampat seperti Kabupaten Donggala dan Sigi.

Di Kabupaten Sigi, kata dia, banyak tiang dan jaringan listrik yang roboh dan putus akibat gempa bumi dan Tsunami yang menghajar Palu, dan Donggala. PLN berupaya dengan segala peralatan dan tenaga yang ada untuk secepatnya menormalkan kembali aliran listrik di seluruh kabupaten dan kota di Sulteng yang  rusak akibat gempa bumi dan tsunami.

Dia mengaku gempa bumi dan tsunami yang terjadi  pada 28 September 2018 menyebabkan infrastruktur, termasuk jaringan listrik dan telekomunikasi mengalami kerusakan sangat parah. Listrik langsung padam karena tiang, gardu dan jaringan listrik baik di dalam Kota Palu dan juga di dua kabupaten yaitu Sigi dan Donggala diterjang gempa dan gelombang tsunami.

Hingga kini, kata dia belum dapat dirinci jumlah kerugiatan PLN atas akibat gempa bumi dan tsunami di Kota Palu, Donggala, Sigi dan Parigi Moutong. Saat ini, katanya prioritas utama adalah bagaimana menormalkan kembali aliran listrik di semua daerah terdampak di Sulteng.

Soal kerugian, itu akan didata oleh tim khusus yang akan diterjunkan PLN. "Yang pasti kerugian akibat gempa dan tsunami  cukup besar," kata  Abbas tanpa merincinya.

Baca: Aktivitas Ekonomi di Palu Mulai Hidup

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA