Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

PBNU: Tak Ada Ulama Benarkan Tulis Kalimat Tauhid di Bendera

Rabu 24 Oct 2018 19:32 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Muhammad Hafil

Ketua Umum PBNU Said Aqil Siraj memberikan keterangan saat konferensi pers di Kantor Pusat PBNU, Jakarta, Rabu (23/10).

Ketua Umum PBNU Said Aqil Siraj memberikan keterangan saat konferensi pers di Kantor Pusat PBNU, Jakarta, Rabu (23/10).

Foto: Republika/Mahmud Muhyidin
PBNU mencontohkan Umar bin Abdul Aziz yang menegur orang tulis Alquran di tembok.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengurus Besar Nahdatul Ulama (PBNU) menjelaskan dasar hukum menulis Alquran dan kalimat toyyibah di berbagai media selain kitab suci. Beberapa ulama beranggapan menulis kalimat toyyibah selain di kitab suci hukumnya makruh, tetapi yang lainnya memandang haram.

"Mayoritas ulama dengan empat madzhab itu berpendapat menulis Alquran kalimat toyyibah di bendera, tembok, pakaian, atap rumah itu makruh, bahkan ada yang mengatakan itu haram," kata Ketua Umum PBNU Said Aqil Siroj di Kantor PBNU, Jakarta, Rabu (24/10).

Bahkan, dia mengatakan, Khalifah Umar bin Abdul Aziz yang terkenal santun pernah menegur seseorang yang menulis Alquran di tembok. Karena itu, Said mengatakan haram membuat lukisan bertuliskan Alquran maupun Asmaul Husna. Alasannya, takut tulisan atau lukisan itu hanya menjadi sampah dan tak bisa dihormati lagi.

Pun demikian dengan anggapan Imam Nawawi, Shahin hadist Muslim, Raudhatul Tholibin, Iman Syarwani dalam kitabnya, Ibnu Taimiyah yang mengatakan makruh hukumnya menulis Alquran di tembok. "Tidak ada ulama yang menganggap baik menulis kalimat tauhid, Alquran di bendera. Siapapun, bukan hanya HTI. Semuanya," ujar dia.

Sekertaris Jenderal PBNU Helmy Faishal Zaini mencontohkan salah satu bentuk sederhana tulisan Alquran yang tak bisa dihormati adalah, kalimat tauhid yang tertulis di mata uang Saudi. Ketika seseorang membawa uang tersebut ke kamar mandi, sama saja sudah menistakan lafal-lafal Alquran.

Di Yaman misalnya, konflik politik yang terjadi antara Saudi dan negara tersebut berujung pada adanya aksi pembakaran bendera Saudi. Dia meyakini tidak ada orang yang menganggap masyarakat Yaman melakukan pembakaran kalimat tauhid atau menistakan kalimat tauhid.

"Karena itu kami menolak segala bentuk mengatasnamakan agama ini untuk kepentingan politik yang akhirnya justru menistakan makna agama itu sendiri," ujar Helmy. 

photo
Kronologi pembakaran bendera

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA