Jumat, 21 Sya'ban 1440 / 26 April 2019

Jumat, 21 Sya'ban 1440 / 26 April 2019

Wisatawan Didorong Cermat Merencanakan Perjalanan

Jumat 11 Jan 2019 17:59 WIB

Rep: Haura Hafizah/ Red: Friska Yolanda

Penumpang pesawat udara mengemasi barang bagasi mereka setibanya di Bandara Internasional Minangkabau (BIM), Padangpariaman, Sumatra Barat, Kamis (7/6).

Penumpang pesawat udara mengemasi barang bagasi mereka setibanya di Bandara Internasional Minangkabau (BIM), Padangpariaman, Sumatra Barat, Kamis (7/6).

Foto: ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra
Penumpang akan menyesuaikan ketersediaan dana dan destinasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Staf Khusus Menteri Bidang Akses dan Infrastruktur Kementerian Pariwisata (Kemenpar) Judi Rifajantoro mengatakan, penghapusan bagasi gratis oleh maskapai penerbangan Lion Air dan Wings Air mempunyai dampak yang pasti bagi wisatawan. Wisatawan ini akan berpikir matang untuk bepergian atau berwisata.

Dalam hal ini, wisatawan harus mulai cermat untuk merencanakan suatu perjalanan. "Tarif penggunaan bagasi ini diharapkan tidak akan memberi dampak signifikan bagi ekosistem pariwisata," ucapnya, Jumat ( 11/1).

Judi yakin wisatawan lebih cermat, atau memilih destinasi wisata yang lain. Namun, hal ini diperkirakan tidak akan lama. Karena pada akhirnya penumpang yang menyesuaikan antara ketersediaan budget dengan pilihan destinasinya.

Maskapai Lion Air dan Wings Air akan memberlakukan kebijakan tarif bagasi dan barang bawaan untuk penerbangan domestik. Adapun barang jinjingan yang dibawa nantinya akan dibatasi maksimal tujuh kilogram per penumpang. Tak lama setelah Grup Lion mengumumkan penerapan tarif, maskapai Citilink Indonesia ikut menerapkan tarif bagasi bagi penumpang.

Baca juga, 'Lebih Mahal Tarif Bagasi daripada Souvenir'

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA