Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Mendes: Gaji Pendamping Lokal Desa Naik Februari

Selasa 05 Feb 2019 09:34 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Ratna Puspita

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Eko Putro Sandjojo menerima kunjungan sejumlah pemuda dari Rumah Perubahan.

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Eko Putro Sandjojo menerima kunjungan sejumlah pemuda dari Rumah Perubahan.

Foto: Kemendes PDTT
Jika tidak bulan ini maka gaji Pendamping Lokal Desa akan naik Maret mendatang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertingal, dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Eko Putro Sandjojo memastikan kenaikan gaji Pendamping Lokal Desa (PLD) pada tahun ini. Ia memperkirakan, gaji PLD akan naik pada bulan ini atau Maret mendatang.

Eko mengatakan, keputusan menaikkan gaji PLD ini dilakukan setelah mempertimbangkan minimnya gaji yang diterima selama ini. “Kenaikan tersebut dilakukan atas permintaan Presiden RI Joko Widodo yang menilai bahwa gaji PLD terlalu minim,” kata Eko, dikutip dari laman setkab, Selasa (5/2).

Saat ini, kenaikan gaji tersebut masih dalam proses administrasi di Dirjen PDTT. Eko mengatakan, kebijakan ini juga sebagai bentuk apresiasi terhadap PLD dalam mengelola dana desa. Apalagi, kata dia, penyerapan dana desa terus meningkat.  

“Berkat pendampingan dan berkat kerja keras dari pendamping desa penyerapan dana desa terus meningkat. Apalagi, tingkat kepuasan masyarakat terhadap program dana desa berdasarkan survei sebesar 85 persen. Itu semua adalah kerja keras semua pihak terutama para pendamping desa,” ujarnya.

Berdasarkan catatannya, dana desa yang dianggarkan dalam empat tahun terakhir ini telah dimanfaatkan dengan baik. Sejumlah sarana dan prasarana pendorong ekonomi desa pun telah terbangun.

Di antaranya yakni terbangunnya 1.140.378 meter jembatan, jalan desa 191.600 km, 8.983 unit pasar desa, 37.830 unit kegiatan BUMDes, 4.175 unit embung desa, dan 58.931sarana irigasi, dll.

Ia menyebut, dana desa ini juga bermanfaat untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat desa. Di antaranya melalui pembangunan 959.569 unit sarana air bersih, 240.587 unit MCK, 9.692 unit Polindes, 50.854 unit PAUD, 24.820 unit Posyandu, serta 29.557.922 drainase.

Bahkan, lanjutnya, dana desa tersebut juga mendorong penurunan angka kemiskinan, penurunan angka stunting, dan peningkatkan pendapatan perkapita, serta pembukaan lapangan kerja.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA