Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

OUR EYES, Solusi Strategis Hadapi Kelompok Radikal di ASEAN

Kamis 14 Mar 2019 07:00 WIB

Red: Gita Amanda

Kemhan tawarkan strategi OUR EYES untuk bantu tangkal kelompok radikal.

Kemhan tawarkan strategi OUR EYES untuk bantu tangkal kelompok radikal.

Foto: Kemhan
OUR EYES dipandang dapat menjadi solusi strategis yang rasional dan efisien.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kawasan Asia Tenggara (ASEAN) sedang menghadapi ancaman nyata serangan kelompok teroris Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS), seperti di Filipina. Oleh karena itu kerja sama OUR EYES dipandang dapat menjadi solusi strategis yang rasional dan efisien.

Baca Juga

Diranstra Ditjen Strahan Kementerian Pertahanan (Kemhan) Marsma TNI Adityawarman mengatakan, kekalahan ISIS di sejumlah wilayah di Timur Tengah menyebabkan banyak militan kembali ke kawasan Asia Tenggara. Ini terlihat banyaknya kelompok lokal yang kembali muncul.

Sebut saja kelompok Abu Sayyaf di Filipina, Jemaah Ansharut Tauhid (JAT) dan Mujahidin Indonesia Timur (MIT) di Indonesia, Kelompok Jemaah Salafiyah Patani di Thailand, Kumpulan Mujahidin Malaysia (KMM) di Malaysia. Kemudian ada pula kelompok Arakan Rohingya Nationalist Organization (ARNO) dan Rohingya Solidarity Organization (RSO) di Myanmar dan Bangladesh serta kelompok Jemaah Islamiyah (JI) menjadi ancaman nyata di kawasan ini. 

photo
Kemhan tawarkan strategi OUR EYES untuk bantu tangkal kelompok radikal.

Adityawarman mengatakan, inisiatif OUR EYES telah mendapat sambutan baik di setiap pertemuan. Bukan hanya pertemuan dalam negeri tapi juga luar negeri.

OUR EYES merupakan inisiatif dari Menhan RI Ryamizard Ryacudu, saat diselenggarakannya forum pertemuan 11 menteri pertahanan ASEAN di Filipina, Oktober 2017 lalu. Pada kesempatan pertemuan itu Menhan RI, Bapak Ryamizard Ryacudu mengatakan bahwa stabilitas kawasan harus terus dijaga agar dapat dijadikan contoh bagi negara-negara di seluruh dunia.

Untuk itu ia menelurkan inisiatif OUR EYES. Tujuan dari kerja sama ini, menurut Adityawarman, adalah untuk melakukan konsultasi keamanan antarnegara anggota dan pertukaran informasi yang digunakan secara bersama-sama sebagai bagian dari cegah dini dan deteksi dini, serta dapat digunakan untuk menghadapi ancaman.

"Pembaharuan informasi strategis melalui pertukaran informasi yang cepat, tepat, akurat, dan real time diakui dapat membantu dalam memprediksi suatu situasi dan pengambilan keputusan untuk menanggulangi terorisme dan radikalisme," ujarnya dalam siaran pers, Selasa (26/2).

Berbeda dengan pertukaran informasi di level taktis dan operasional, Asityawarman mengatakan, mekanisme pengolahan informasi OUR EYES akan melibatkan kerja sama dengan badan-badan intelijen di negara ini guna mendapatkan informasi yang akurat dan lebih komprehensif. Data-data masukan akan diolah oleh tim analis dari Kementerian Pertahanan guna menjadi masukan kepada Menteri Pertahanan.

"Konsep pertukaran informasi strategis ini memiliki mekanisme satu pintu, yaitu hanya disampaikan di antara para Menhan negara anggota ASEAN," katanya.

Seluruh negara anggota ASEAN menyambut baik forum ini untuk segera dibentuk dan beroperasional. Australia dan Amerika Serikat sebagai negara mitra ASEAN bahkan menyatakan kesediaan untuk memberikan bantuan apabila dibutuhkan dan menawarkan diri untuk ikut bergabung.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA