Sunday, 18 Zulqaidah 1440 / 21 July 2019

Sunday, 18 Zulqaidah 1440 / 21 July 2019

Artificial Intelligence Dapat Dorong Riset di Indonesia

Jumat 29 Mar 2019 03:14 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Gita Amanda

Menristekdikti Mohamad Nasir (tengah), Dekan Fasilkom UI Mirna Adrian (kiri),Rektor Universitas Indoensia Muhammad Anis (kiri kedua), VP engineering Tokopedia Herman Widjaja (kanan), dan CO-Founder dan CEO Tokopedia William Tanuwijaya (kanan kedua) berfoto bersama usai resmikan pusat pengembangan Artificial Intelegence (AI) di kampus Universitas Indonesia (UI) Depok , Jawa Barat, Kamis (28/3/19) .

Menristekdikti Mohamad Nasir (tengah), Dekan Fasilkom UI Mirna Adrian (kiri),Rektor Universitas Indoensia Muhammad Anis (kiri kedua), VP engineering Tokopedia Herman Widjaja (kanan), dan CO-Founder dan CEO Tokopedia William Tanuwijaya (kanan kedua) berfoto bersama usai resmikan pusat pengembangan Artificial Intelegence (AI) di kampus Universitas Indonesia (UI) Depok , Jawa Barat, Kamis (28/3/19) .

Foto: Antara/Kahfie Kamaru
Saat ini dampak yang diberikan AI sudah terasa positif dan perlu terus dilakukan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi Indonesia Muhammad Nasir mengatakan, Artificial Intelligence (AI) atau kecerdasan buatan dapat mendorong perkembangan riset dan pendidikan dan Indonesia. Saat ini, dampak yang diberikan AI sudah terasa positif dan perlu terus dilakukan.

Baca Juga

Nasir menjelaskan, AI ini bukan suatu ancaman yang perlu ditakutkan, sebab posisinya untuk menguatkan dan mengembangkan. Manusia tetap mejadi poin utama karena yang menjalankan riset dalam memecahkan suatu masalah melalui bantuan AI.

"Dulu riset ini output, ini ke perilisan dan masuk ke perpustakaan. Tapi, sekarang harus hasilkan inovasi, sehingga riset sesuai dengan kebutuhan," ujar Menristekdikti ini saat membuaka acara peresmian "Tokopedia dan UI Luncurkan AI Center of Excellence", Kamis (28/3).

Dengan paduan teknologi dan inovasi seperti AI maka akan memberikan efek positif bagi negara. Indonesia pun akan menjadi negara besar dan melahirkan tenaga-tenaga ahli yang bisa saling berkolaborasi.

Untuk mendukungnya kolaborasi antara pendidikan dan teknologi, Nasir mengapresiasi dengan adanya AI Center of Excellence di Universitas Indonesia. Dengan adanya fasilitas itu pelaku akademi dan peneliti dalam memanfaatkan teknologi, khususnya AI, agar dapat menghadirkan solusi bagi masalah yang terjadi di tengah masyarakat dan industri.

Tokopedia-UI AI Center of Excellence ini didukung oleh NVIDIA DGX-1, yang dilengkapi dengan GPU NVIDIA® Tesla® V100 mutakhir. Teknologi tersebut dirancang dengan struktur Tensor Core untuk mempercepat kinerja AI. ‘Komputer super dalam kotak’ ini menggunakan NVIDIA GPU Cloud Deep Learning Stack dan merupakan versi teroptimal dari framework yang paling populer saat ini, yang mampu melakukan pelatihan data 4 kali lebih cepat daripada sistem berbasis GPU lainnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA