Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Ahok Keluar, Gerindra Kehilangan Ikon

Kamis 11 Sep 2014 22:26 WIB

Rep: C73/ Red: Ichsan Emerald Alamsyah

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki T. Purnama atau Ahok (kanan), memberi acungan jempol ketika Direktur Utama Bank DKI Eko Budiwiyono.

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki T. Purnama atau Ahok (kanan), memberi acungan jempol ketika Direktur Utama Bank DKI Eko Budiwiyono.

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dosen Ilmu Politik pada Fisip Universitas Airlangga (Unair), Haryadi, mengatakan keputusan Basuki Tjahaja Purnama untuk keluar sangat merugikan Gerindra. Karena pria yang sering disapa Ahok itu dinilai sebagai salah satu ikon sukses partai karena reputasinya.

"Tiba-tiba Ahok gak ada, padahal secara politis Gerindra tidak punya ikon yang dibanggakan," tutur dia kepada ROL, Kamis (11/9).

Apalagi menurutnya, sejak lama Ahok dinilai memiliki kedekatan secara emosional dengan Megawati dan PDIP. Karena itu menurut Haryadi, langkah mundurnya Ahok dari Gerindra adalah hal yang tidak mengejutkan. "Ahok akan diuntungkan, PDIP juga," lanjutnya.

Pada Rabu (10/9), Ahok resmi memutuskan mundur sebagai kader dari partai Gerindra. Atas langkahnya tersebut, Ketua DPP Partai Gerindra Muhammad Taufik memintanya mundur dari jabatannya. Ia menyebut permintaan mundur tersebut sebagai bentuk ketidakkonsistenan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA