Saturday, 22 Muharram 1441 / 21 September 2019

Saturday, 22 Muharram 1441 / 21 September 2019

Jimly: Lupakan Perbedaan Hasil Pilpres

Ahad 05 Oct 2014 10:15 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Jimly Ashiddiqie

Jimly Ashiddiqie

Foto: Republika/Yasin Habibi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-- Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Jimly Asshiddiqie meminta rakyat Indonesia melupakan segala perbedaan pendapat tentang hasil Pemilihan Presiden 2014 dan mengajak mendukung siapapun pemimpin bangsa ini di masa mendatang.

"Mari lupakan untuk urusan yang lain, 'let's move on', jangan terbenam dan kecewa hasil pilpres dan jangan lagi larut dalam perasaan menang," ujarnya di Jakarta.

Ia juga mengajak masyarakat Indonesia bersyukur karena tidak lama lagi Presiden dan Wakil Presiden hasil Pemilu 2014 akan mengucapkan sumpah jabatan dalam Sidang Umum MPR, tepatnya 20 Oktober 2014.

Menurut dia, Pemilu adalah cara yang sudah disepakati sebagai metode menentukan pemimpin bangsa dengan tidak ditentukan keturunan darah, melainkan karena kemauan bersama oleh sebagian terbesar rakyat yang telah memberikan amanah.

Guru besar hukum tata negara tersebut mengatakan memilih pemimpin bukan alasan fisik pribadi, namun karena keyakinan diri bahwa pemimpin dapat dijadikan contoh teladan dalam menata dan memperbaiki, menjalankan dan memastikan sistem norma hukum serta etika.

Ketua Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) tersebut juga menyoroti masih tingginya tingkat kejahatan di dalam negeri. Di bidang korupsi, kata dia, di Indonesia tergolong nomor satu di dunia, dan jumlah narapidana di Jabodetabek saja sampai sekarang kelebihan kapasitas hampir 300 persen dari daya tampung semua lembaga permasyarakatan.

Hal tersebut berarti, lanjut Jimly, meski hukum sudah ditegakkan namun hasilnya belum tetntu efektif jika yang ditegakkan tidak berhasil memastikan standar moral dalam bermasyarakat dan memperbaikinya.

"Jika moralitas, etika dan akhlak dalam masyarakat kita tidak berfungsi maka sulit untuk berharap hukum yang berkeadilan akan ditegakkan di negeri ini," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA