Monday, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 December 2019

Monday, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 December 2019

Mabes TNI Mutasi Kapuskom Publik Kemenhan

Senin 03 Nov 2014 18:20 WIB

Red: Erik Purnama Putra

Mabes TNI

Mabes TNI

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mabes TNI terus melakukan pembinaan organisasi TNI guna mengoptimalkan tugas prajurit TNI yang sangat dinamis dan semakin berat ke depan. Hal itu berdampak pada upaya peningkatan kinerja TNI melalui mutasi dan promosi jabatan personel di tingkat strata Perwira Tinggi (Pati) agar kinerja ke depan lebih optimal.
 
Berdasarkan Keputusan Panglima TNI Nomor: Kep/817/X/2014 tanggal 31 Oktober 2014, tentang pemberhentian dari dan pengangkatan dalam jabatan di lingkungan TNI telah ditetapkan mutasi jabatan 42 Pati TNI, terdiri 17 Pati di jajaran TNI AD, delapan Pati di jajaran TNI AL, dan 17 Pati di jajaran TNI AU.
 
Dalam mutasi tersebut dari TNI AD, di antaranya Mayjen Bambang Budi Waluyo YP, dari Pangdam II/Sriwijaya menjadi staf khusus Panglima TNI, Mayjen Iskandar M. Sahil dari staf khusus Panglima TNI menjadi Pangdam II/Sriwijaya.

Selanjutnya, Mayjen Harry Purdianto, dari Wadan Sesko TNI menjadi Danjen Akademi TNI, dan Brigjen TNI Sisriadi dari Kapuskom Publik Kemenhan menjadi Dirkersin Ditjen Strahan Kemhan, serta Kolonel Jundan Eko Bintoro, dari Kasubditdoktrin Ditjakstra Ditjen Strahan Kemenhan menjadi Kapuskom Publik Kemenhan.

Di TNI AL, Laksda Sri Mohamad Daro Jatim dari Pangarmatim menjadi Kalakhar Bakorkamla, Laksda Arie Henrycus Sembiring dari Pangkolinlamil menjadi Pangarmatim, dan Laksma Darwanto dari Waasops Panglima TNI menjadi Pangkolinlamil.

 Di TNI AU, Marsda Edy Sunarwondo dari Koorsahli KSAU menjadi Pati Mabes TNI AU (pensiun), Marsda Herry Wibowo Eslah dari Aspers KSAU menjadi Koorsahli KSAU, Marsda Bambang Samoedro, dari Danjen Akademi TNI menjadi Aspers KSAU. "Keputusan Panglima TNI tersebut berlaku terhitung mulai tanggal 31 Oktober 2014," kata Kadispenum Puspen TNI, Kolonel Inf Bernardus Robert dalam siaran pers yang diterima Republika.
 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA