Rabu, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Rabu, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Keluarga Sedih TNI Hentikan Evakuasi Air Asia

Selasa 27 Jan 2015 20:42 WIB

Rep: Andi Nurroni/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Tim Penyelam TNI AL berhasil mengevakuasi lagi 4 jenazah, dari badan pesawat AirAsia QZ-8501 di perairan Selat Karimata, dekat Pangkalan Bun, Kotawaringin Kalimantan Tengah, Sabtu (24/1).   (Antara/Pool/Adek Berry)

Tim Penyelam TNI AL berhasil mengevakuasi lagi 4 jenazah, dari badan pesawat AirAsia QZ-8501 di perairan Selat Karimata, dekat Pangkalan Bun, Kotawaringin Kalimantan Tengah, Sabtu (24/1). (Antara/Pool/Adek Berry)

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Keputusan TNI menghentikan proses evakuasi Air Asia QZ 8501 dan pencarian korban membuat sedih pihak keluarga korban. Sebagian dari mereka masih berharap besar pencarian tetap dilanjutkan, setidaknya memastikan badan pesawat terangkat.

Salah seorang keluarga korban, Imam Sampurno, mengaku belum bisa menerima jika proses evakuasi pesawat dan pencarian korban dihentikan. Berbicara kepada wartawan dengan mata merah berkaca, kakek 65 tahun itu yakin keluarganya masih ada di dasar laut.

"Badan pesawat itu, bawahnya kan tertimbun lumpur. Saya percaya mereka (korban) tertutup lumpur," ujar pria asal Probolinggo, Jawa Timur itu.

Imam merupakan ayah kandung dari Dona Indah. Dona menjadi korban insiden Air Asia QZ 8501 bersama suami, Boby Sidarta dan kedua anak mereka, Permata Sari (16) dan Kaisa Putri (10), .

Keluarga korban lainnya, Sieny, berharap, jika Basarnas benar-benar menyudahi evakuasi dan pencarian korban, pihak Air Asia dapat melanjutkan pencarian. Sieny menambahkan, ia juga telah menggalang para relawan penyelam untuk melanjutkan proses pencarian.

Menurutnya, dalam telekonfrensi akhir pekan lalu, CEO Air Asia Tony Fernandes berjanji untuk melanjutkan pencarian. "Tony bilang, kalau pemerintah berhenti, Air Asia akan melanjutkan. Biaya mereka yang tanggung," ujar dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA