Senin, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 Desember 2019

Senin, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 Desember 2019

Akbar Tandjung Minta Kubu Agung Tidak Ajukan Kasasi

Kamis 05 Feb 2015 23:36 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Indira Rezkisari

  Ketua Dewan Pertimbangan Partai Golkar Akbar Tandjung bersama para tokoh dan anggota Dewan Pertimbangan Golkar bersiap memberikan keterangan pers di Jakarta, Rabu (14/1). (Republika/Edwin Dwi Putranto)

Ketua Dewan Pertimbangan Partai Golkar Akbar Tandjung bersama para tokoh dan anggota Dewan Pertimbangan Golkar bersiap memberikan keterangan pers di Jakarta, Rabu (14/1). (Republika/Edwin Dwi Putranto)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Pengadilan Negeri Jakarta Pusat telah menolak gugatan Golkar kubu Agung Laksono dan mengabulkan eksepsi dari Golkar Kubu Aburizal Bakrie (Ical). Dalam putusannya, penyelesaian sengketa kepengurusan Golkar dikembalikan ke internal Mahkamah Partai Golkar.

Meski sudah ditolak, kubu Agung Laksono masih berpeluang untuk mengajukan kasasi. Akbar Tandjung, politikus senior Partai Golkar, pun berharap agar konflik dualisme kepemimpinan di internal Partai Golkar ini pun tidak ditindaklanjuti dengan mengajukan kasasi.

"Tanpa dilanjutkan kasasi, jauh lebih baik. Kasasi butuh waktu panjang," kata Akbar saat menghadiri acara Dies Natalis Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) ke 68 di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta, Kamis (5/2).

Menurutnya, seharusnya kedua kubu menyelesaikan permasalahan ini melalui Mahkamah Partai sesuai rekomendasi dari pengadilan. Lanjut dia, Mahkamah Partai dapat memberikan berbagai saran dan rekomendasi guna menyelesaikan konflik internal ini.

"Pengadilan sudah rekomendasikan selesaikan di Mahkamah Partai. Mahkamah Partai lakukan pertemuan. Walaupun apa MP akan mampu capai kesepakatan? Kalau iya Alhamdulillah. Kalau tidak lanjutkan lagi pengadilan," jelasnya.

Sebelumnya, PN Jakarta Pusat telah menolak gugatan Partai Golkar kubu Agung Laksono pada Senin (2/2). Ketua Umum Partai Golkar Munas Ancol, Agung Laksono, mengatakan akan memikirkan kembali hasil putusan PN Jakarta Pusat tersebut.

Lanjut Agung, pihaknya juga dapat mengajukan kasasi setelah mahkamah partai memberikan keputusan. Ia pun berharap, mahkamah partai dapat memberikan keputusannya terkait putusan PN Jakarta Pusat dalam waktu 30 hari sesuai UU 2/2011 tentang Parpol bahwa mahkamah partai diberikan waktu 30 hari setelah putusan pengadilan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA