Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Kemenag Banten Dapat Informasi Ada Ormas Ingin Jihad ke Papua

Kamis 23 Jul 2015 02:27 WIB

Red: Hazliansyah

Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa (keempat kiri) bersama Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan anak Yohana Yembise (ketiga kiri) berkunjung ke lokasi peristiwa penyerangan di Distrik Karubaka, Tolikara, Papua, Selasa (21/7).

Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa (keempat kiri) bersama Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan anak Yohana Yembise (ketiga kiri) berkunjung ke lokasi peristiwa penyerangan di Distrik Karubaka, Tolikara, Papua, Selasa (21/7).

Foto: Antara/Trisnadi

REPUBLIKA.CO.ID, SERANG -- Kanwil Kemenag Provinsi Banteng bersama Forum Kerukunan Umat Beragama serta TNI, Polri serta pimpinan majelis agama dan pimpinan ormas keagamaan menggelar pertemuan membahas berbagai isu di tengah masyarakat Banten pascainsiden Tolikara.

Hasilnya, dalam rapat tersebut muncul informasi adanya kelompok ormas di Tangerang yang sudah mempersiapkan diri untuk berjihad ke Papua.

"Peristiwa di Tolikara mengundang keprihatinan bahkan reaksi berlebihan di Banten. Kami mendapat laporan dari daerah, ada pihak yang sudah menerima pendaftaran siap berjihad," kata Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kemenag) Provinsi Banten, Mohamad Agus Salim, di hadapan forum kordinasi tersebut, Rabu.

Ia mengatakan, ada beberapa organisasi yang sudah mempersiapkan untuk berjihad. Bahkan, banyak keinginan-keinginan dari organisasi yang merasa terpanggil, dan ada juga yang sifatnya memprovokasi.

"Oleh karena itu, saya bersama dengan FKUB berdiskusi agar jangan sampai permasalahannya di Papua, rusuhnya di Banten," katanya.

Mendapat informasi tersebut, kata Agus Salim, pihaknya sudah menginstruksikan kepada seluruh Kanwil Kemenag di kabupaten/kota untuk segera mengantisipasi adanya kelompok atau ormas dan individu yang ingin melakukan langkah-langkan tersebut.

"Masih bisa diantisipasi. Kami semua berharap semua pihak dapat menahan diri, jangan sampai terprovokasi," katanya.

Kanwil Kemenag Provinsi Banten bersama Forum Kerukunan Umat Beragama meminta umat Islam tidak terprovokasi dengan insiden tersebut.

Hadir dalam rapat yang digelar di Aula Kanwil Kemenag Banten tersebut Kepala Badan Kesbangpol Rusdjiman, Direktur Intelijen Polda Banten Rudi Marfianto, Ketua FKUB kabupaten/kota, serta pimpinan majelis agama, dan pimpinan ormas islam.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA