Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Forum Pimpinan Media Digital Berkumpul Agar Bisa Survive

Kamis 12 Nov 2015 18:52 WIB

Red: Erik Purnama Putra

Deklarator Forum Pimpinan Media Digital Indonesia (FPMDI) Budi Purnomo Karjodihardjo.

Deklarator Forum Pimpinan Media Digital Indonesia (FPMDI) Budi Purnomo Karjodihardjo.

Foto: Ist

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekitar 50-an para pimpinan media digital yang tergabung dalam Forum Pimpinan Media Digital Indonesia (FPMDI) dijadwalkan berkumpul bersama untuk bersilaturahim, berdiskusi, dan mencari solusi terbaik untuk mendapatkan iklan secara gotong-royong dan penuh kebersamaan, baik yang diperoleh dari iklan nasional maupun internasional.

"Kami prihatin mendengar kabar bahwa banyak perusahaan cetak yang sudah tutup, ataupun akan menutup perusahaannya. Bukan hanya cetak, online juga demikian," kata Deklarator Forum Pimpinan Media Digital Indonesia (FPMDI) Budi Purnomo Karjodihardjo di Jakarta, Kamis (12/11).

Berkaitan dengan hal tersebut, maka FPMDI akan ngumpul bareng lagi di Hotel Veranda Pakubuwono, Jalan Kiai Maja Nomor 63 pada Jumat (13/11), untuk membahas cara-cara mendapatkan iklan digital. Sehingga, media online bisa tetap survive, bahkan sukses.

Menurut Budi, agenda utama berkumpul bareng besok bertujuan agar setiap media digital dapat memperoleh kue iklan yang diperoleh dari biro iklan. "Kalau iklan dari klien lokal kan bisa diperoleh dari masing-masing tim marketingnya, tapi ini adalah iklan dari jaringan global," kata chairman Hallo Media Network (HMN) tersebut.

Budi menjelaskan, pihaknya sudah menggandeng anak perusahaan BUMN Telekomunikasi terbesar Telkom Tbk, yaitu Metranet yang merupakan biro iklan Google terbesar untuk kawasan di Indonesia. "Nanti pihak UAd dari Metranet yang akan melakukan penjualan space iklan media digital kita," kata Budi.

Karenanya, publisher and chief editor Halloapakabar.com tersebut mendorong agar media digital bisa bergabung dengan Metranet, agar ada tambahan revenue yang diperoleh dari iklan yang diperoleh secara pasif income. "Kalau iklan yang lainnya, ya silakan saja aktif mencari iklan secara konvesional :melakukan penawaran, bertemu klien untuk menjual space," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA