Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Koalisi Pejalan Kaki Berikan Penghargaan Pedestrian Award

Rabu 16 Dec 2015 09:25 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Pengguna jalan menggunakan jalur pedestrian di Jalan Rasuna Said, Jakarta Selatan, Jumat (30/1).  (Republika/Raisan Al Farisi)

Pengguna jalan menggunakan jalur pedestrian di Jalan Rasuna Said, Jakarta Selatan, Jumat (30/1). (Republika/Raisan Al Farisi)

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Koalisi Pejalan Kaki Kota Bogor, Jawa Barat memberikan penghargaan Pedestrian Award 2015 kepada sejumlah lembaga, maupun pihak swasta yang berkontribusi dalam merawat fasilitas umum bagi pejalan kaki.

"Pedestrian Award ini selain sebagai motivasi juga untuk mendorong swasta lebih peduli dalam menjaga dan merawat jalur pedestrian yang ada di lingkungannya," kata Ketua Koalisi Pejalan Kaki Kota Bogor Irna Kusumawati di Bogor, Rabu (16/12).

Ia mengatakan, Pedestrian Award terbagi dalam empat kategori yakni terbersih, bebas PKL, aman dan nyaman serta ramah difabel. Penilaian dilakukan di dua pedestrian yang telah dibangun oleh Pemerintah Kota Bogor yakni segmen II dari Taman Topi, hingga Hotel Salak dan segmen III dari Paledang hingga SMA Negeri I.

"Masa penilaian dilakukan mulai dari tanggal 5 sampai 12 Desember, kita melibatkan unsur pemerintah, budayawan dan perwakilan masyarakat sebagai juri penilai," katanya.

Dijelaskannya, Pedestrian Award lahir dari kepedulian terhadap kondisi sarana bagi pejalan kaki di Kota Bogor yang menghadapi tantangan seperti kebersihan, keamanan dan kenyamanan, ramah difabel dan juga bebas dari PKL dan parkir liar.

"Intinya melalui Pedestrian Award ini kita ingin mendorong kepedulian swasta maupun perkantoran yang ada di sekitar Pedestrian untuk ikut merawat dan menjaga fasilitas umum tersebut agar lebih baik," katanya.

Pedestrian Award 2015 merupakan yang pertama dibentuk oleh Koalisi Pejalan Kaki Kota Bogor. Penghargaan ini diberikan kepada Bank Mandiri KCP Juanda, sebagai terbersih, Hotel Salak untuk kategori bebas PKL dan Bank Jabar Banten sebagai terbaik.

"Dari empat kategori, salah satu kategori yakni ramah difabel tidak kita berikan, karena banyak pihak yang belum tahu komponen pedestrian yang ramah difabel," katanya.

Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto mengatakan, Kota Bogor sangat dimungkinkan dirancang menjadi surga bagi pejalan kaki. Pejalan kaki juga terkait erat dengan konsep penataan transportasi masa depan yakni Bogor transportasi ramah lingkungan dan warga menggunakan fasilitas transportasi publik dan berjalan kaki.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA