Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Parkir Elektronik di Solo tak Pas

Selasa 29 Dec 2015 01:03 WIB

Rep: edy setiyoko/ Red: Esthi Maharani

  Anggota Dishub DKI Jakarta mencoba alat parkir meter (elektronik parkir) di Jakarta,Senin(1/7).   (Republika/ Yasin Habibi)

Anggota Dishub DKI Jakarta mencoba alat parkir meter (elektronik parkir) di Jakarta,Senin(1/7). (Republika/ Yasin Habibi)

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO -– Penerapan parkir elektronik tak semudah membalikkan kedua belah telapak tangan. Banyak kendala ditemui sejak sistem tersebut diberlakukan pada Oktober lalu di kawasan Jl dr Radjiman, Secoyudan, Solo, Jawa Tengah.

''Banyak kendala terjadi di lapangan. Makanya, kita akan melakukan evaluasi,'' kata Kepala Unit Pelayanan Teknik Daerah (UPTD) Perparkiran Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informatika (Dishubkominfo), Solo M Usman, Senin (28/12).

Dijelaskannya, uji coba parkir elektronik menggunakan sembilan parking meter yang dioperasional juru parkir (Jukir). Saat ini, perangkat tersebut ditarik untuk dicek.

"Apakah benar-benar ngadat atau ada kendala lain," katanya.

Hasil evaluasi sementara, menurut M Usman, penggunaan alat parkir elektronik dengan gawai berbasis aplikasi kurang pas dengan kondisi lapangan. UPTD Perpakiran berencana membuat aplikasi baru yang lebih praktis dijalankan Jukir.

Selain peralatan, evaluasi parkir elektronik juga akan menyasar Jukir. UPTD Perpakiran dalam waktu dekat akan memanggil pengelola parkir, serta Jukir untuk dimintai komitmennya menjalankan sistem parkir elektronik.

''Petugas kami tanya kembali komitmen untuk menjalankan sistem baru ini. Kalau siap, mereka bisa lanjut. Kalau tidak siap, kami meminta pengelola menyiapkan Jukir baru," katanya.



BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA