Senin, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 Desember 2019

Senin, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 Desember 2019

Polisi Tangkap 8 Orang Terkait Jaringan Teror Sarinah

Senin 18 Jan 2016 23:19 WIB

Rep: C36/ Red: Ilham

Anggota Densus 88 Antiteror Polda Jabar melakukan penggerebekan terduga ISIS di Desa Orimalang, Kecamatan Jamblang, Cirebon, Jawa Barat, Jumat (15/1). (Antara/Solihin)

Anggota Densus 88 Antiteror Polda Jabar melakukan penggerebekan terduga ISIS di Desa Orimalang, Kecamatan Jamblang, Cirebon, Jawa Barat, Jumat (15/1). (Antara/Solihin)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kadiv Humas Mabes Polri, Irjen Anton Charliyan mengatakan, polisi resmi menahan 13 orang pascaledakan bom Sarinah Thamrin. Sebanyak delapan orang di antaranya dipastikan terkait dengan jaringan teroris bom Sarinah.

"Ada tambahan satu teroris yang kami tangkap, yakni D. D ditangkap di Cipacing, Jawa Barat. Dengan begitu, jumlah seluruh teroris tertangkap ada 13 orang," jelas Anton kepada awak media, Senin (18/1). (Pelaku Teror Sarinah Kehilangan Lapangan Bermain Bola).

Delapan orang yang terkait langsung dengan bom Sarinah berasal dari empat wilayah. Dua orang dari Indramayu; tiga orang dari Cirebon, satu orang dari Balikpapan; dan dari Tegal dua orang.

Saat ini polisi belum dapat memberikan inisial dan identitas 13 teroris yang ditangkap. Sebab, masih ada serangkaian proses pengembangan yang masih berlanjut. "Kami akan selidiki peran masing-masing. Harus diurai mana yang merakit bom, bagian pendanaan, rekruitmen, pelatih, dan sebagainya," lanjur Anton.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA