Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

​'Jokowi Perhatikan Suara Masyarakat Soal LGBT​'

Senin 22 Feb 2016 18:57 WIB

Rep: Halimatus Sa'diyah/ Red: Ilham

Jokowi

Jokowi

Foto: setkab.go.id

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo hingga saat ini belum pernah menyatakan sikapnya soal fenomena Lesbian, Gay, Biseksual, dan Transgender (LGBT) di Indonesia. Namun begitu, Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan Luhut Binsar Pandjaitan menyebut Presiden Jokowi memerhatikan suara masyarakat tentang LGBT.

​"Presiden sangat perhatikan suara-suara yang berkembang di masyarakat. Tapi tidak berarti semua diikuti, kita sikapi dengan baik lah," katanya di Istana Kepresidenan Jakarta, Senin (22/2). (Kemenkominfo Diminta Inisiatif Blokir Situs Propaganda LGBT).

Luhut menilai, pemerintah tak perlu bereaksi berlebihan terhadap isu ini. Namun begitu, bukan berarti pemerintah menutup mata dari persoalan LGBT. Justru, kata Luhut, pemerintah harus mencari penyelesaian yang paling adil.

Dia mengambil contoh, Brazil adalah negara yang mayoritas penduduknya pemeluk agama Katolik yang taat. Namun, 90 persen penduduk Brazil mendukung keberadaan kaum LGBT.

​"​Kita mau itu​ terjadi di ​Indonesia​? Ya tergantung kita semua. Saya sih tidak mau​, t​api kan saya sendiri s​aja, suara rakyat ada​ 250 juta," kata mantan duta besar Indonesia untuk Singapura tersebut.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA