Kamis, 20 Muharram 1441 / 19 September 2019

Kamis, 20 Muharram 1441 / 19 September 2019

Emil Salim: Industri Rokok Sasar Anak Muda

Rabu 02 Mar 2016 18:35 WIB

Red: M Akbar

Prof. Dr Emil Salim saat menjadi salah satu pembicara dalam acara

Prof. Dr Emil Salim saat menjadi salah satu pembicara dalam acara "Return to the Spirit of Bung Hatta The Netherlands Indonesia's Heritage di Erasmus Huis Auditorium, Jakarta

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dewan Penasihat Komisi Nasional Pengendalian Tembakau Prof Emil Salim mengatakan masyarakat Indonesia harus waspada karena industri rokok berusaha menyasar anak-anak muda untuk menjadi perokok.

"Itu terlihat pada proyeksi pertumbuhan produksi rokok yang tercantum dalam peta jalan yang diterbitkan Kementerian Perindustrian," kata Emil dalam Seminar "Rokok Ancaman Generasi Emas 2045" di Jakarta, Rabu (2/3).

Guru besar Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia Jakarta itu mengatakan produksi rokok diproyeksikan 421,1 miliar batang pada 2016 dan 524,2 miliar batang pada 2020.

Dari total produksi rokok yang diproyeksikan tersebut, paling banyak peningkatannya adalah sigaret kretek mesin "mild" yaitu dari 121,3 miliar batang pada 2016 menjadi 306,2 miliar batang pada 2020.

Angka peningkatan jenis rokok tersebut jauh bila dibandingkan rokok jenis lainnya seperti sigaret kretek tangan (77,1 miliar menjadi 77,5 miliar), sigaret kretek mesin reguler (122,6 miliar menjadi 147,3 miliar) dan sigaret putih mesin (23,2 miliar menjadi 27,7 miliar).

"Sigaret kretek mesin 'mild' lebih disukai anak-anak muda daripada rokok jenis lainnya. Jelas mereka menyasar anak-anak muda. Mengapa Kementerian Perindustrian membiarkan? Apakah ingin membunuh generasi muda?" tanyanya.

Emil menjadi pembicara kunci dalam Seminar "Rokok Ancaman Generasi Emas 2045" yang diadakan Komisi Nasional Pengendalian Tembakau.

Selain Emil, pembicara lainnya adalah Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Prof dr HI Oetama Marsis, Ketua Tobacco Control Support Center Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (TCSC-IAKMI) dr Kartono Mohamad, Ketua Badan Khusus Pengendalian Tembakau IAKMI dr Widyastuti Soerojo dan Wakil Kepala Lembaga Demografi Universitas Indonesia Abdillah Ahsan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA