Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Tito: Rehabilitasi Napi Terorisme tak Berhasil

Rabu 16 Mar 2016 14:29 WIB

Red: Esthi Maharani

Irjen Polisi Tito Karnavian (kiri) mengucapkan sumpah jabatan sebagai Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) bersama Laksamana Muda TNI Arie Soedewo (kanan) sebagai Kepala Badan Keamanan Laut (Bakamla) yang dipimpin oleh Presiden Joko Widodo

Irjen Polisi Tito Karnavian (kiri) mengucapkan sumpah jabatan sebagai Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) bersama Laksamana Muda TNI Arie Soedewo (kanan) sebagai Kepala Badan Keamanan Laut (Bakamla) yang dipimpin oleh Presiden Joko Widodo

Foto: Antara/Yudhi Mahatma

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Badan Nasional Penanggulangan terorisme (BNPT) M tito karnavian mengatakan rehabilitasi para napi terorisme kurang berhasil sehingga masih banyak napi dan mantan napi yang terlibat kasus yang sama. Tito mencontohkan kasus latihan militer di Aceh dan bom Thamrin menunjukkan keterlibatan para napi terorisme.

"Rehab kita kurang bagus. Bayangkan saya pernah menangani operasi di kamp militer di Jatho, Aceh. Itu semua dilaksanakan tokoh-tokohnya yang merencanakan dalam Lapas Cipinang. Ada Abu Bakar Ba'syir, ada Maman Abdurahman, Wawan, Rois. Dul Matin pun datang ke situ," katanya usai dilantik, Rabu (16/3).

(Baca juga: JK Nilai Tito Tepat Jabat kepala bnpt )

Ia mengatakan Densus 88 Anti Teror Polri juga menemukan bahwa ledakan bom Thamrin direncanakan di dalam Lapas Nusa Kambangan, Cilacap, Jawa Tengah.

"Sehingga perlu ada penanganan dan rehabilitasi pascapenegakkan hukum. Setelah masuk ke dalam penjara, itu harus ada kegiatan tertentu termasuk treatmen (penanganan) agar mereka tidak melakukan aksinya lagi atau tidak mempengaruhi atau setelah dilepas tidak kembali ke jaringannya," kata mantan Kapolda Metro Jaya itu.

Ia mengatakan rehabilitasi para napi terorisme akan menjadi salah satu fokus utama BNPT selain tetap fokus pencegahan, penanggulangan dan penindakan.

"Nah yang domain utama dari BNPT adalah pada pencegahan dan rehabilitasi. Ini dilakukan dengan melibatkan semua pihak karena tidak satu hanya instansi, bahkan tidak cukup dengan pemerintah. Harus juga dengan lembaga nonpemerintah, termasuk civil society," katanya.

Tito dilantik menjadi Kepala BNPT menggantikan Saud Usman Nasution yang memasuki masa pensiun. Dengan jabatan baru ini, Tito akan naik pangkat menjadi jenderal polisi berbintang tiga dan menjadi perwira polisi pertama di angkatan 1987 yang mendapatkan jabatan bintang tiga.

Alumni terbaik Akademi Kepolisian tahun 1987 ini juga menyandang gelar doktor ilmu kepolisian dan sudah terlibat menangani kasus terorisme belasan tahun.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA