Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Mendes PDTT Ajak Warga NU Awasi Dana Desa

Kamis 19 May 2016 23:51 WIB

Red: Bayu Hermawan

Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Marwan Jafar blusukan tinjau penggunaan Dana Desa.

Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Marwan Jafar blusukan tinjau penggunaan Dana Desa.

Foto: dok. Kemendesa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggil dan Transmigrasi (Mendes PDTT), Marwan Jafar mengajak warga Nahdlatul Ulama (NU) dan pondok pesantren turut membantu mengawasi dana desa di daerah masing-masing.

Marwan mengatakan bahwa salah satu dimensi pembangunan nasional yang harus disukseskan saat ini ada pada pembangunan desa-desa. Ia mengajak warga NU dan pondok pesantren turut membantu mewujudkan Nawacita ketiga Presiden Joko Widodo yakni membangun Indonesia dari pinggiran.

"Bagi warga NU dan pondok pesantren, pembangunan desa memiliki makna yang cukup istimewa karena desa adalah tempat tinggal bagi sebagian besar warga NU dan pondok pesantren, sebagai petani, nelayan, pedagang sambil menjadi kiai, mubaligh atau guru ngaji di masjid atau musholla kampung," ujarnya, Kamis (19/5).

Menurutnya, dengan partisipasi aktif dalam membangun desa, peluang warga NU dan pondok pesantren untuk meraih kemajuan dan meningkatkan kesejahteraan akan dapat terwujud dengan baik.

"Komitmen Presiden Jokowi terhadap kemajuan dan kesejahteraan masyarakat desa diwujudkan melalui dana desa yang terus dinaikkan jumlahnya setiap tahun," katanya.

Pada tahun 2015 dana desa berjumlah Rp20,7 triliun, sedangkan tahun ini jumlah dana desa naik naik dua kali lipat lebih menjadi Rp46,98 tiliun. "Ditambah Alokasi Dana Desa (ADD) dari Pemerintah Daerah, maka tahun ini rata-rata setiap desa akan mengelola dana tidak kurang dari Rp1 miliar," ujarnya.

Marwan juga mengatakan dengan jumlah dana desa yang semakin besar tersebut, diharapkan dapat memberikan dampak dan manfaat yang nyata bagi kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan, terutama desa.

"Kami harapkan makin banyak jalan desa, embung, irigasi, usaha tani atau usaha masyarakat desa yang bisa dibiayai dari dana desa sehingga desa akan lebih cepat maju dan masyarakat makin banyak yang sejahtera," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA