Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Arah Kiblat tidak Perlu Dibesar-besarkan

Jumat 27 May 2016 06:17 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Angga Indrawan

Kakbah, kiblat sholat umat Islam dari seluruh dunia

Kakbah, kiblat sholat umat Islam dari seluruh dunia

Foto: Republika

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Anggota Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah Tono Sakseno berharap agar Roshdul Qiblat tidak perlu dijadikan sebagai permasalahan besar apalagi sampai harus membongkar Masjid yang sudah dibangun.

Roshdul Qiblat merupakan peristiwa di mana matahari akan tepat berada di atas Ka’bah, Makkah, Masjidil Haram, Arab Saudi pada 27 dan 28 Mei 2016. Pada saat Roshdul Qiblat ini umat Muslim diminta melakukan verifikasi terhadap arah kiblat

“Saya rasa percuma (verifikasi arah kiblat) karena tidak mungkin kita itu betul-betul bisa persis (dengan arah kiblat),” kata Tono kepada Republika.co.id, Kamis (26/5).

Menurut Tono, verifikasi arah kiblat ini hanya akan meresahkan umat Islam. Bagi Tono yang terpenting ketika beribadah adalah meluruskan niat kepada Allah SWT. “Kalau cuma mengubah arah shaf tidak masalah tapi kalau sampai membangun ulang masjid tidak perlu,” tegasnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA